in , , , , ,

Menyambangi Warna-Warni Kampung Code, Keharmonisan Wisata Kota Budaya

Artistic dan Penuh Warna, Kesan Pertama saat Berkunjung ke Kampung Code

Mural Kreatif Kampung Code (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk
Mural Kreatif Kampung Code (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk

Mendatangi Yogyakarta memang biasanya terpusat pada Malioboro, Keraton, Tamansari, atau alun-alun yang memang sudah menjadi magnet wisatawan sejak dulu. Kampung Ketandan yang masih berada tidak jauh dari Malioboro mengadakan event tahunan bernama Pekan Budaya Tionghoa Yogyakarta. Hal ini juga semakim memperkuat magnet wisatawan untuk datang ke sini.

Baca juga : Sego Resek Kasin Malang, Bermula dari Jualan Dekat Tempat Sampah Kini Digemari Banyak Lidah

Memotret di Kampung Code (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk
Memotret di Kampung Code (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk

Namun, belum banyak yang menyadari bahwa Yogyakarta juga terdiri dari kampung-kampung yang memiliki potensi besar untuk dikunjungi. Di antaranya adalah Kampung Tamansari dan Kampung Code. Kampung yang terakhir ini sangat menarik terutama bagi yang suka berinteraksi dengan masyarakat. Seperti apa keseruannya? Simak ulasan berikut ya.

 Sejarah Kampung Code

Perpustakaan di Kampung Code (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk
Perpustakaan di Kampung Code (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk

Kampung Code berlokasi di Bantaran Sungai Code yang membelah tengah Kota Yogyakarta. Destinasi ini semula menjadi lokasi tempat tinggal gelandangan dan tuna wisma sehingga Kampung Code ini menjadi cukup menyeramkan bagi sebagian orang karena identik dengan orang-orang yang keras, termasuk juga preman-preman.

Katakan Tidak Pada Narkoba  (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk
Katakan Tidak Pada Narkoba (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk

Demi menjadikan Yogyakarta sebagai salah satu obyek wisata yang mendunia, pemerintah kota saat itu berencana untuk “menghilangkan” Kampung Code dengan menyingkirkan orang-orang tuna wisma yang tinggal di sana. Beruntung seorang pahlawan bernama Romo Mangun hadir dan kemudian mendesain Kampung Code menjadi lebih ramah.

Siapa Romo Mangun?

Anak-Anak Code Bermain dengan Gadget (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk
Anak-Anak Code Bermain dengan Gadget (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk

Beliau adalah seorang katolik taat yang dikenal juga sebagai seorang arsitektur modern serta sekaligus menjadi bapak Arsitektur Modern Indonesia. Lahir di Ambarawa tahun 1929, beliau menghabiskan masa mudanya dengan belajar Arsitektur di Jerman dan Colorado, Amerika Serikat. Sepulangnya ke Indonesia, beliau kemudian menjadi penulis beberapa novel.

Menyambung Hidup dengan Membuat Tas (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk
Menyambung Hidup dengan Membuat Tas (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk

Mendengar bahwa pemerintah Yogyakarta berencana untuk menghilangkan Kampung Code, Romo Mangun merasa prihatin dan kemudian turun tangan untuk membantu masyarakat. Beliau lantas berencana untuk mendesain Kampung Code agar lebih ramah bagi warga dan wisatawan. Dalam prosesnya, beliau dengan rela tinggal bersama warga Kampung Code selama beberapa tahun hanya demi menanamkan paham-paham agar tidak menutup diri, serta memberikan pengajaran dengan mengajak mereka untuk membaca buku. Untuk mengenang beliau, didirikan sebuah perpustakaan yang diberi nama perpustakaan Romo Mangun di Kampung Code.

Berhasil Meraih Banyak Penghargaan Dunia

Tanaman Gantung di Kampung Code (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk
Tanaman Gantung di Kampung Code (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk

Kampung Code yang sudah disulap oleh Romo Mangun menjadi ramah baik bagi warga maupun wisatawan. Kampung Code mendapatkan banyak penghargaan skala dunia. Keberadaan wisata warna-warni ini kini dijadikan sebagai destinasi wisata yang dikunjungi oleh banyak orang dan menjadi rujukan penataan kampung di tempat lain. Sering juga Kampung Code menjadi obyek penelitian bagi mahasiswa asing.

Warna-Warni Kampung Code

Warna-Warni Kampung Code (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk
Warna-Warni Kampung Code (c) Gallant Tsany A/Travelingyuk

Kampung Code mulai berubah sedikit demi sedikit. Warga-warganya kini melek dengan buku. Beberapa tahun ke belakang, Kampung Code bekerja sama dengan salah satu perusahaan cat tembok untuk kemudian melakukan pengecatan di beberapa rumah. Hasilnya adalah warna-warni pelangi yang sangat menarik terpampang di setaip tempat tinggal warga.

Masyarakat di tempat ini juga mendukung perubahan tersebut dengan senantiasa menjaga kebersihan jalan-jalan, gang-gang yang ada di Kampung Code. Destinasi selalu bersih, nyaman untuk dijelajahi, diselami dan bersanding baik bersama masyarakat setempat. Sekarang, Kampung Code sudah berubah. Suasananya sangat ramah bagi warga maupun masyarakat. Terima kasih kepada Romo Mangun dan tentu saja warga Kampung Code yang bersama-sama membangun indahnya kampung ini. Next

ramadan

Sajian Lezat Poke Bowl dan Matcha Asli Jepang Hanya di Honu Central

Liburan ke Nusa Penida? Transportasi Fast Boat Bisa Jadi Pilihan yang Tepat