in , ,

Hadapi Corona, 8 Hal yang Dilakukan Wali Kota Surabaya Ini Bisa Jadi Motivasi

Surabaya sigap mengantisipasi penyebaran virus corona!

Berbagai macam penjegahan dilakukan untuk mengantisipasi dan mencegah penyebaran virus corona yang semakin mengganas. Berbagai daerah memutuskan untuk menutup akses ke beberapa tempat wisata dan mempekerjakan karyawan mereka di rumah. Selain itu, pemerintah daerah juga sigap dalam menyikapi wabah ini. Begitupula dengan Surabaya yang melakukan segala hal yang bisa menjadi contoh bagi kota yang lain. Simak berbagai pencegahan yang dilakukan pada ulasan berikut ini.

Baca juga : 90 Art Festival Batu, Meriahnya Pertunjukan Nostalgia

1. Menjaga Stok Masker tetap Ada

Use Mask via Shutterstock
Use Mask via Shutterstock

Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharani mengungkapkan bahwa beliau telah mengintruksikan Dinas Kesehatan Surabaya untuk menyimpan persediaan masker untuk mengantisipasi erupsi Gunung Kelud. Namun, kini masker tersebut telah dialokasikan oleh pemerintah ke kelurahan hingga puskesmas untuk mencegah penyebaran virus corona. Antisipasi yang beliau lakukan selangkah lebih maju dibandingkan dengan daerah lain yang mengalami kelangkaan masker atau harga masker yang melonjak tajam.

2. Menyediakan Alat Pengukur Suhu Tubuh di Fasilitas Publik

Body Temperature via Shutterstock
Body Temperature via Shutterstock

Pemerintah Kota Surabaya juga tidak lengah untuk memberikan beragam bantuan untuk fasilitas publik. Salah satunya dalah alat pengukur suhu tubuh yang disediakan di Balai Kota Surabaya, Kantor Pemerintah Kota Surabaya di Jalan Jimerto, hingga Mal Pelayanan Publik Siola. Selain itu, pemkot juga memasang sensor suhu badan di Terminal Purabaya dan Tambak Oso Wilangun. Kepala Dinas Kesehatan Surabaya, Febria Rachmanita mengungkapkan jika pengguna fasilitas umum tersebut memiliki suhu diatas 38 derajat celsius, petugas akan meminta pengguna untuk melalukan prosedur pengecekan di puskesmas.

3. Memasang Kurang Lebih 39 Wastafel Portable

Hand Washing Facilities via Shutterstock
Hand Washing Facilities via Shutterstock

Selain pengecekan suhu tubuh di berbagai fasilitas umum, Pemerintah Kota Surabaya juga memasang kurang lebih 39 Wastafel untuk mencegah sentuhan langsung pada dasilitas publik tersebut. Langkah ini dirasa efektif menekan penyebaran virus melalui fasilitas publik yang ada di Surabaya.

4. Penyemprotan Massal Disinfektan

Disinfectant via Shutterstock
Disinfectant via Shutterstock

Pemerintah Kota Surabaya memutuskan untuk melakukan penyemprotan massal disinfektan yang dilakukan oleh 165 petugas. Harapannya, sekali bertugas bisa mencakup 3 kecamatan sekaligus. Selian itu, target lain dari aktivitas ini adalah sarana publik yang lain seperti sekolah hingga tempat ibadah. Tidak hanya itu, pemerintah Surabaya bahkan akan membuat hand sanitizer yang akan diproduksi sendiri dan kemudian dibagian gratis kepada masyarakat.

5. Memberikan Arahan untuk Pola Hidup Bersih dan Sehat

Healthy Lifestyles via Shutterstock
Healthy Lifestyles via Shutterstock

Ibu Risma, selaku Wali Kota Surabaya juga memberikan arahan kepada masyarakat untuk tetap menjalani pola hidup bersih dan sehat. Sehingga setelah beraktivitas, masyarakat diharapkan bisa mencuci tangan. Hal sederhana ini merupakan cara yang ampuh untuk mencegah penularan virus corona.

6. Menanggung Biaya Check Up Virus Corona

Check Up via Shutterstock
Check Up via Shutterstock

Pemerintah Kota Surabaya juga memberikan pengumuman bahwa biaya check up virus corona akan di gratiskan bagi seluruh warga Surabaya. Akan tetapi, sebelum periksa, pemerintah juga menghimbau agar warnganya mengenali dan memahami berbagai gejala virus tersbut. Agar tidak salah paham, pemkot juga menegaskan bahwa tes Swab ini akan ditanggung oleh pemkot apabila pemeriksa dinyatakan positif terindikasi COVID-19. Apabila sudah periksa dan dinyatakan negatif, maka biaya pemeriksaan akan ditanggung oleh pemeriksa.

7. Pemantauan Warga yang Pulang dari Luar Negeri

Come Back Home via Shutterstock
Come Back Home via Shutterstock

Pemeriksaan gejala virus corona juga bisa dilakukan di puskesmas. Begitu pula dengan warga yang baru pulang dari luar negeri. Puskesmas telah diperintahkan untuk memantau perkembangan pasien mulai dari pemeriksaan umum hingga pemantauan suhu tubuh selama 14 hari. Jika mengalami demam, batuk, sesak napas selama pemantauan, maka pihak puskesmas akan merujuk pasien ke Rumah Sakit Umum Universitas Airlangga.

8. Meniadakan Car Free Day

Car Free Day Surabaya via Shutterstock
Car Free Day Surabaya via Shutterstock

Selain berbagai macam cara di atas, Pemerintah Kota Surabaya juga mencegah penyebar luasan penyakit yang diakibatkan oleh virus corona ini dengan cara meniadakan car free day untuk sementara waktu. Antusian masyarakat Surabaya yang berkunjung ke event mingguan ini tidak sedikit, hal tersebutlah yang membuat pemkot akhirnya meniadakan car free day yang berada di Jalan Raya Darmo (Taman Bungkul), Jalan Tunjungan, Jalan Jemur Andayani, Jalan Kembang Jepun, dan Jalan Raya Kupang Indah untuk sementara waktu.

Itulah 8 hal yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Surabaya dalam mengantisipasi penyebaran virus corona semakin meluas. Sikap tersebut bisa menjadi contoh bagi pemerintah kota yang lain. Stay safe and calm everyone! Next

ramadan

Tirta Gangga, Grafitasi Kerajaan Air Bali yang Eksotik

Telusuri Makam Tu Duc Sang Kaisar Vietnam yang Melegenda