in , ,

Hari Raya Galungan yang Dirayakan Setiap Enam Bulan Sekali

fi hari raya galungan

Hari ini 10 November selain memperingati Hari Pahlawan, bertepatan juga dengan perayaan Hari Raya Galungan bagi masyarakat beragama Hindu. Dirayakan setiap enam bulan sekali berdasarkan pawukon, yuk simak ulasan di bawah ini.

Baca juga : 15 Pilihan Wisata Bogor untuk Anak, Tawarkan Keceriaan Sekaligus Petualangan

Hari Kemenangan Dharma Melawan Adharma

hari kemenangan
Ilustrasi via instagram wayan_darmaja

Hari Raya Galungan yang dirayakan oleh umat Hindu setiap enam bulan kalender Bali atau setiap 210 hari ini jatuh pada hari Budha Kliwon Dungulan atau disebut Rabu Kliwon wuku Dungulan. Galungan merupakan hari kemenangan Dharma (kebenaran) melawan Adharma (kejahatan). Selain itu juga memperingati terciptanya alam semesta jagad raya dan seluruh isinya.

Kemudian menyatukan kekuatan rohani agar memperoleh pikiran dan pendirian yang terang. Bersatunya rohani dan pikiran ini adalah wujud dharma dalam diri, lalu segala kekacauan pikiran adalah wujud adharma.

Selanjutnya untuk upacara berakhir di Hari Kuningan, dengan jarak antara Galungan dan Kuningan 10 hari. Hari besar umat Hindu ini dirayakan dua kali dalam satu tahun kalender masehi, namun tetap mengikuti perhitungan kalender Bali.

Rangkaian Acara Hari Raya Galungan

rangkaian acara
Ilustrasi via pexels Artem Beliaikin

Setelah itu, dikutip dari Pemkab Buleleng berikut ini rangkain acara Hari Raya Gulungan yaitu:

1.Tumpek Wariga

Pada hari Tumpek Wariga, Isa Dewata yang dipuja adalah Sang Hyang Sangkara sebagai Dewa Kemakmuran dan Keselamatan tumbuh-tumbuhan. Tradisi ini dirayakan untuk dengan menghaturkan banten atau sesaji. Tumpek Wariga jatuh pada Sabtu Kliwon 25 hari sebelum Galungan.

2. Sugihan Jawa

Sugihan Jawa adalah sebagai pembersihan atau penyucian segala sesuatu yang berada di luar diri manusia. Setelah itu melaksanakan upacara Mererebu atau Marerebon, bertujuan untuk menetralisir segala sesuatu yang negatif berada pada Bhuana Agung. Sugihan Jawa dirayakan pada Kamis Wage Wuku Sungsang.

3. Sugihan Bali

Sugihan Bali yaitu proses pembersihan dengan cara mandi, melakukan pembersihan secara fisik, dan memohon Tirta Gocara kepada Sulinggih sebagai simbolis penyucian jiwa raga. Sugihan Bali dilaksanakan pada hari Jumat Kliwon Wuku Sungsang.

4. Hari Penyekeban

Selanjutnya Hari Penyekeban yaitu mengekang diri agar tidak melakukan hal-hal yang tidak dibernarkan oleh agama. Dirayakan pada Minggu Pahing wuku Dungulan.

5. Hari Penyajan

Hari penyajan adalah filosofis menetapkan diri untuk merayakan hari raya Galungan. Di hari ini para umat Hindu akan diuji tingkatan pengendalian diri untuk melangkah lebih dekat lagi menuju Galungan. Hari ini dirayakan pada Senin Pon Wuku Dungulan.

6. Hari Penampahan

Hari Penampahan jatuh pada Selasa Wage wuku Dungulan, satu hari sebelum Galungan. Di hari ini umat Hindu akan disibukan dalam pembuatan penjor sebagai ungkapan syukur kehadapan Tuhan YME.

7. Hari Raya Galungan

Kemudian pada penghujung rangkaian acara, pagi hari Jumat telah memulai upacara untuk Galungan. Dimulai dari persembahyangan di rumah masing-masing atau di Pura sekitar lingkungan. Selain itu Galungan juga terkenal akan tradisi ‘pulang kampung’ yang dimanfaatkan Teman Traveler jauh dari kota asal.

Demikian ulasan Hari Raya Galungan yang berlangsung selama tujuh hari mendatang, bisa dijadikan referensi wisata budaya Teman Traveler. Jangan lupa selalu menerapkan protokol kesehatan. Next

ramadan
fi wisata sejarah hari pahlawan di sby

Wisata Sejarah Hari Pahlawan di Surabaya, Sarat Akan Perjuangan

fi ubud kota wisata terbaik

Keren! Ubud Kota Wisata Terbaik Ke-4 di Dunia, Mengalahkan Seoul dan Kyoto