in , ,

Makam Menteng Pulo, Instagenic di Antara Pencakar Langit

Mengagumi Warisan Arsitektur Belanda di Makam Menteng Pulo

Berfoto di Menteng Pulo
Berfoto di Menteng Pulo (c) Nurull Huda/Travelingyuk

Pernah membayangkan seperti apa berwisata ke makam? Jangan khawatir Teman Traveler, alih-alih seram kalian justru akan menemukan sederet warisan arsitektur luar biasa menarik. Sensasi inilah yang ditawarkan Komplek Makam Evereld Menteng Pulo di Jakarta Selatan. Yuk, simak seperti apa uniknya destinasi alternatif berikut ini.

Baca juga : Hotel Hong Melaka, Servis Antar-Jemputnya Ciamik!

Saksi Bisu Perang Dunia II

20191109_165320_tmp.jpg
Menteng Pulo (c) Nurull Huda/Travelingyuk

Usut punya usut, Evereld Menteng Pulo ternyata merupakan bagian dari imbas Perang Dunia II, salah satu konflik fisik terbesar yang pernah terjadi dalam perjalanan sejarah peradaban manusia.

20191109_162459_JAp.jpg
Deretan makam korban perang (c) Nurull Huda/Travelingyuk

Diresmikan pada 8 Desember 1947 dan dikelola oleh Yayasan Makam Kehormatan Belanda (OGS), lokasi di Jalan Casablanca ini menjadi tempat peristirahatan terakhir bagi 4.300 warga Belanda. Selain itu masih ada 700 pasu berisi abu jenazah tahanan perang dan perwira militer Belanda yang gugur selama Perang Dunia II berkecamuk. 

Makam yang Tertata Rapi

20191109_163600_9X2.jpg
Lonceng di komplek makam (c) Nurull Huda/Travelingyuk

Robbert C.J.M. van de Rijdt selaku Direktur Oorlogsgravenstichting (OGS) sempat menyebutkan bahwa terdapat lebih dari 50.000 makam korban perang tersebar di seluruh dunia. 25.000 di antaranya ada di tujuh Evereld di Pulau Jawa dan sekitarnya.

20191109_162726_z6G.jpg
Menjelajah salah satu sudut komplek makam (c) Nurull Huda/Travelingyuk

Selain warga Belanda, ada juga beberapa WNI (warga negara Indonesia) yang disemayamkan di sini. Mayoritas merupakan prajurit KNIL (Koninklijk Nederlands Indische Leger) atau Tentara Kerajaan Hindia Belanda). Sementara jika dihitung secara total, sekitar 20 persen orang yang dimakamkan di sini adalah tentara, sementara sisanya adalah pegawai negeri sipil. Namun ada juga beberapa tokoh terkenal yang dikuburkan di sini, seperti Simon Poor dan Marius Crans.

20191109_163406__2__LCV.jpg
Latar bangunan khas Belanda (c) Nurull Huda/Travelingyuk

Semua makam di sini ditata dengan baik dan dihias aneka tanaman indah. Bentuknya juga berbeda-beda. Makam Belanda dihiasi tanda salib, sementara makam muslim ditandai dengan tonjolan berjumlah tiga buah. Bagi pemeluk Buddha, makamnya dibentuk bulat. Terakhir, untuk orang Yahudi, terdapat makam dengan hiasan bintang David. 

Satu lagi yang menarik, di dekat pemakaman ini Teman Traveler akan menemukan Gereja Simultan. Bangunan ibadah ini dihiasi salib yang terbuat dari bantalan rel dari jalur kereta api di Burma (sekarang Myanmar). 

Berada di Kawasan Menteng

20191109_162558_uh0.jpg
Wadah berisi abu para prajurit perang (c) Nurull Huda/Travelingyuk

Komplek Menteng Pulo merupakan satu dari dua pemakaman Belanda di Jakarta. Alamat lengkapnya ada di Jl. Menteng Pulo RT 03/ RW 12, Menteng Dalam, Tebet, Jakarta Selatan. Sementara untuk komplek makam kedua bisa Teman Traveler sambangi di Ancol, Pademangan, Jakarta Barat.

20191109_162541__1__J2t.jpg
Sudut indah di Menteng Pulo (c) Nurull Huda/Travelingyuk

Area parkir di komplek pemakaman ini sebenarnya cukup luas, sanggup menampung banyak mobil dan motor. Sayangnya, jalanan menuju sini tidak bisa dilalui bus, maksimal hanya kendaraan berukuran sedang seperti mini bus.

Tata Tertib

20191109_163631_Opm.jpg
Menikmati sore di Ereveld Menteng Pulo (c) Nurull Huda/Travelingyuk

Terlepas dari beberapa sudut indah di dalamnya, Komplek Makam Menteng Pulo sejatinya merupakan sebuah tempat bersejarah yang menarik untuk disambangi. Jalan-jalan ke sini, Teman Traveler berkesempatan menambah banyak pengetahuan baru mengenai perjalanan sejarah umat manusia.

Namun demikian, ada beberapa aturan yang wajib kalian ketahui. Pertama, tempat ini terbuka untuk umum antara pukul 07.00 hingga 17.00 dan semua pengunjung wajib mengisi buku tamu. Berikutnya, dilarang mengambil video/foto close-up dari makam siapapun. Menggunakan dokumentasi untuk kebutuhan komersial juga dilarang, kecuali sudah berizin.

Teman Traveler juga diharap untuk menjaga ketenangan dan kebersihan selama berada di sini. Kenakan pakaian sopan, jangan membawa binatang peliharaan, dan dilarang mewawancarai karyawan maupun tamu lainnya.

Itulah sedikit ulasan mengenai Komplek Makam Menteng Pulo, sebuah sudut Instagenic di antara pencakar langit Jakarta Selatan. Bagaimana, adakah Teman Traveler yang tertarik mampir ke sini? Next

ramadan

Written by Nurull Huda

Penulis adalah kontributor lepas di travelingyuk.com

Sim Hotel Bukit Bintang

Sim Hotel Bukit Bintang Malaysia, Berasa di Luar Angkasa

Salah satu spot sunset di Kupang

4 Spot Sunset Kupang, Cantiknya Epik Banget!