in ,

5 Tradisi Natal Anti Mainstream di Filipina, Semarak Rasa Bahagia

Menelusuri kebudayaan Filipina yang unik dan keren

Banyak cara dan tradisi yang dilakukan dalam menyambut Natal, salah satunya adalah Filipina. Negara dengan penduduk mayoritas beragama Katolik ini punya caranya sendiri dalam merayakan momen liburan penuh sukacita. Beberapa di antaranya termasuk unik dan tak biasa. Lebih jelasnya, yuk simak 5 tradisi Natal anti mainstream Filipina berikut ini!

Baca juga : Demi Kekinian, Ini Kelakuan Aneh Orang Saat Nikmati Kuliner

1. Gegap Gempita Natal Sudah Dimulai dari September

Suasana mal-mal di Filipina jelang Natal via Shutterstock

Tidak ada negara lain yang merayakan Natal semeriah dan sepanjang Filipina. Tak tanggung-tanggung, mereka mulai memasuki musim Natal sejak bulan September. Pada saat ini, banyak mal, restoran, hingga rumah penduduk berhias dengan dekorasi dan pernak-pernik Natal. Aneka promo dan diskonan pun tak kalah banyaknya.

2. Bikin ‘Bintang Parols’ Terbaik

Bintang Parols via Shutterstock

Parol adalah lampion khas Filipina yang dibuat dari kertas berwarna dan bambu yang dibentuk seperti bintang. Pada tahun 1920an, benda ini dibuat bagi para penduduk desa agar memudahkan mereka dalam pergi ke gereja dan berdoa di waktu malam. Kebetulan Filipina pada saat itu masih belum diterangi oleh lampu modern. Lama-lama, lampion ini dipakai secara luas untuk memeriahkan Natal.

3. Tak Lengkap Kalau Belum Selesaikan Rangkaian Misa Simbang-Gabi

Image may contain: one or more people, crowd and indoor, Tradisi Natal Anti Mainstream Filipina
Umat Katolik di Filipina ikuti Misa Simbang Gabi via Instagram/louie3t

Mengikuti rangkaian 9 hari Misa Simbang-Gabi merupakan hal wajib yang diikuti orang Filipina. Tradisi ini berakar ratusan tahun lalu saat masih dijajah Spanyol. Dimulai dari 16 Desember hingga 24 Desember pagi, perayaan ibadat agung ini diadakan sebagai penghormatan pada Bunda Maria yang sedang berjalan ke Betlehem membawa Yesus dalam rahimnya.

4. Cosplay Yosef dan Maria dalam Tradisi Panunuluyan

Image may contain: 2 people, people standing and flower, Tradisi Natal Anti Mainstream Filipina
Tradisi Panunuluyan via Instagram/iammyql

Tradisi Natal anti mainstream Filipina lainnya yang jadi sorotan adalah Panunuluyan. Intinya dalam tradisi ini akan dipentaskan drama kolosal yang mengisahkan perjalanan Santo Yosef dan Bunda Maria, orang tua Yesus dalam melakukan perjalanan menuju Betlehem.

Nah, umat yang terpilih untuk memerankan tokoh-tokoh tersebut akan berpakaian layaknya Santo Yosef dan Bunda Maria. Tidak hanya 2 tokoh tersebut, biasanya akan ada tokoh pendukung lainnya yang akan menyemarakkan tradisi unik ini.

5. Pajang Patung Diorama Kelahiran Yesus di Tiap Rumah

Tradisi Natal Anti Mainstream Filipina
Diorama kelahiran Yesus via Shutterstock

Nah, hal anti mainstream terakhir yang dilakukan adalah memasang diorama kelahiran Yesus di gereja maupun rumah masing-masing. Tradisi ini berasal dari Eropa dan kemudian dipopulerkan di banyak negara. Uniknya, orang-orang Filipina mencoba mengkreasikan kandang Natal yang dibuat. Tidak hanya dari kayu, tapi juga bisa dari botol bekas atau plastik-plastik tak terpakai.

Itulah tadi deretan tradisi Natal anti mainstream Filipina. Bagaimana? Keren bukan? Akan lebih seru kalau Teman Traveler juga merasakan langsung keseruan Natal dengan berlibur ke negara penuh kuliner unik ini. Next

ramadan
Roti di Sumber Hidangan

Sumber Hidangan Braga, Toko Roti Klasik dari Zaman Belanda

4 Kota yang Melarang Nyampah Plastik, Jangan Berani Melanggar Kalau Traveling ke Sini