in , , ,

Gedong Kirtya Buleleng, Koleksi Lontar Satu Satunya di Dunia

Gedong Kirtya sebagai museum penyimpanan lontar kuno
Gedong Kirtya sebagai museum penyimpanan lontar kuno

Bali tidak hanya terkenal dengan wisata alam dan budayanya saja, namun sisi sejarah akan menyuguhkan berbagai macam seluk beluk nusantara khususnya pulau Dewata. Setidaknya terdapat 32 bangunan museum yang sudah terdaftar di Kemendikbud dan pastinya memberikan para traveler wawasan yang luas tentang sejarah Indonesia. Hingga kini, terdapat satu museum yang memiliki kisah luar biasa dan begitu kental akan isi sejarahnya. Ia adalah Gedong Kirtya ditanah Buleleng.

Baca juga : Pantai Zakat, Spot Seru Bengkulu yang Wajib Diburu

Gedong Kirtya sebagai museum penyimpanan lontar kuno
Gedong Kirtya sebagai museum penyimpanan lontar kuno. Foto via hibur.id

Gedong Kirtya sebenarnya sebuah museum yang menyimpan koleksi benda bersejarah namun dalam bentuk lembaran seperti buku. Diantara warga menyebutnya sebuah perpustakaan kuno. Menariknya, Gedong Kirtya ini merupakan museum pertama di Bali yang menyimpan dokumen dokumen bersejarah sehingga untuk teman traveler yang ingin mencari informasi atau bukti sebuah kisah sejarah tertentu disa berkunjung ke museum ini.

Dulu, nama museum ini adalah Yayasan Kirtya Liefrinck Van der Tuuk yang diambil dari nama seorang asisten pemerintah Belanda yaitu Liefrinck Van der Tuuk yang sangat cinta terhadap budaya Bali dan Lombok. Gedong ini berdiri diarea komplek yang bernama Sasana Budaya sebagai istana kerajaan Buleleng.

Sebuah Lontar di Gedong Kirtya Buleleng
Sebuah Lontar di Gedong Kirtya Buleleng Bali. Foto via kintamani.id

Museum seluas 300 meter persegi ini memiliki ornamen bangunan yang jadul serta kuno. Kondisi ini tetap kental dan tidak meninggalkan nilai historis bangunan. Kamu bakal menikmati berbagai macam dokumen peninggalan sejarah mulai dari dokumen zaman kolonial tahun 1901-1953, prasasti patung Buddha, manuskrip kertas, buku kuno sebanyak 8000 buku, patung pra sejarah dan koleksi yang paling terkenal dari museum ini yakni manuskrip daun lontar atau biasa disebut dengan lontar yang jumlahnya menyentuh angka 1757 buah.

Lontar merupakan media untuk menulis naskah atau traskrip hingga menggambar terbuat dari daun ental yang dikeringkan lalu direbus dengan rempah-rempah minimal 8 jam kemudian di keringkan dan dijepit agar bentuknya lurus dan rapih. Menulis diatas lembar lontar inipun tidaklah mudah, kamu harus menulis dengan sebuah pisau khusus bernama pengrupak lalu digosok dengan kemiri yang sebelumnya dibakar.

Ruang kedua untuk penyimpanan salinan lontar serta ruang baca
Ruang kedua untuk penyimpanan salinan lontar serta ruang baca. Foto via kebudayaan.kemendikbud.go.id

Berbagai lontar didalam gedung ini tidak hanya sebagai koleksi saja melainkan menjadi ilmu bagi siapa saja yang mendatanginya. Uniknya, Gedong Kirtya ini sering melakukan pertukaran lontar dengan negara negara seperti India dan Myanmar.

Bangunan Gedong Kirtya memiliki beberapa ruangan, ada ruangan untuk menyimpan koleksi lontar dan buku buku kuno namun lebih banyak berbahasa Belanda, Perancis dan Jepang. Berlanjut ke ruangan lainnya untuk menyimpan salinan lontar dan terdapat ruang baca. Ruangan lainnya untuk kantor. Next

ramadan
Pulau Tao dengan pepohonan kelapa yang menawan

5 Gugusan Pulau Cantik Menghiasi Danau Toba

Wisata Trenggalek

35 Desa Wisata Baru, Ditargetkan Pemkab Trenggalek