in , , , , ,

Kue Balok Kang Mus, Kering di Luar Lumer di Dalam

Wisata Kuliner Jajanan Enak di Sleman, Yogyakarta

Kue Balok Kang Mus
Kue Balok Kang Mus

Kue balok merupakan kue tradisional yang berasal dari Jawa Barat. Kue ini sudah ada sejak zaman penjajahan kolonial Belanda. Pada saat itu ada masyarakat lokal yang bekerja sebagai juru masak dan bertugas membuat ransum di tempat orang Belanda. Ia mencoba membuat resep kue padat yang bisa mengenyangkan dan tahan lama. Kemudian di tahun 1950-an, kue padat tersebut mulai berkembang dan dikenal sebagai kue balok di Daerah Bandung terutama di kalangan menengah ke bawah.

Baca juga : Taman Limo Jatiwangi, Piknik Bernuansa Pedesaan di Bekasi

0a8c5e67_ecdc_4079_9e18_39b144812d8f_Jhq.jpeg
Proses Pemasakan Kue Balok Lumer (c) Wano Dyo/Travelingyuk

Saat itu kue balok sering menjadi menu sarapan bagi tukang becak maupun pedagang di kawasan Bandung. Kue ini sangat disukai karena mengandung banyak kalori dan akan langsung merasa kenyang meski hanya makan satu buah saja. Saat ini kue balok kembali digandrungi dan menjadi perburuan para pecinta kuliner, apalagi untuk warga masyarakat Yogyakarta yang notabennya jarang mengkonsumsi jajanan ini. Kue balok yang ada saat ini, sudah dimodifikasi sedemikian rupa sehingga menjadi hits di dunia kuliner. Salah satu yang menjadi incaran warga Yogyakarta adalah Kue Balok Kang Mus. Yuk, simak ulasan berikut, Teman Traveler.

Kering di Luar, Lumer di Dalam

794baf9d_0214_4af8_ba3a_227d48011d1b_tRM.jpeg
Lelehan Coklat Keluar dari Bagian Tengah Kue (c) Wano Dyo/Travelingyuk

Kue balok pada umumya memiliki tekstur yang padat, namun berbeda dengan kue balok satu ini. Kue Balok Kang Mus ini memiliki tekstur yang begitu lembut dan empuk. Tekstur bagian luar kue ini sangat kering, namun lelehan coklat akan muncul di bagian tengah kue. Jika kalian membelahnya menjadi dua, pada bagian tengah akan semakin terlihat lelehan coklat yang begitu lumer. Sepintas sangat mirip dengan choco lava, kering di luar namun lumer di dalam. 

384cb761_4c64_4bbc_a73f_6121c50cc2c5_3Mc.jpeg
Tekstur yang Lembut Ketika Digigit Lumer di Mulut (c) Wano Dyo/Travelingyuk
1b597eef_58d5_4092_9d98_ecfc8085e072_v3I.jpeg
Gerai Kue Balok Kang Mus yang Berada di Jl. Godean (c) Wano Dyo/Travelingyuk

Jika sedang berkunjung ke Yogyakarta, Teman Traveler bisa menemukan Kue balok Kang Mus ini di Jl. Goden km.5 Modinan, Banyuraden, Gamping Sleman. Buka setiap hari dari Pukul11.00-23.00, namun kalian harus bersabar karena biasanya untuk membeli satu porsi kue ini harus mengeluarkan effort yang tinggi, karena harus antri terlebih dahulu. Padahal gerai Kue Balok Kang Mus ini baru buka pada awal tahun 2019. Saat saya hari ini (11/8/2019) coba mampir di gerai tersebut, sepertinya saya sedang beruntung, karena antrian tidak terlihat seperti bisanya. Pasalnya bertepatan pada Hari Raya Idul Adha.

Terdapat Berbagai Macam Rasa

b43b2c2c_812c_4bdb_aa76_05269c9ab4cb_Qek.jpeg
Varian Rasa yang Tersedia di Kue Balok Kang Mus (c) Wano Dyo/Travelingyuk

Jika Teman Traveler tidak terlalu menyukai rasa coklat, di kue balok Kang Mus ini menyediakan pilihan rasa lainnya. Seperti vanila dan greentea. Bahkan asyiknya, pembeli bisa request sesuai keinginan mereka. Misal satu kotak isi 6 kue balok, pengunjung bisa request rasa yang berbeda dalam satu kotak. Harganya pun terbilang sangat murah. Satu kotak berisi 6 kue balok dihargai Rp 15.000 untuk rasa coklat, dan Rp 18.000 untuk campur. Harga paling mahal di sini maksimal Rp 35.000, cukup murah bukan?

c764f77c_897b_40df_945b_65f22a7e82e0_Mya.png
Adonan Kue Balok Rasa Coklat dan Greentea Masuk Kedalam Loyang Pemanggang
(c) Wano Dyo/Travelingyuk

Dipanggang Menggunakan Bara Api

be13b0fd_e80d_434e_8c95_c0de8a181bf1_Af4.jpeg
Adonan Kue Dimasukkan ke Dalam Loyang (c) Wano Dyo/Travelingyuk

Kue balok ini berbahan dasar tepung terigu yang dicampur dengan bahan-bahan seperti telur, susu, soda kue, margarin, vanili dan bahan-bahan lainnya. Setelah dicampur rata, adonan tersebut kemudian dipanggang dalam api sedang. Untuk menghasilkan kue yang empuk, sepanjutnya adonan yang sudah dimasukkan ke dalam loyang, bagian atasa loyang yang berisi adonan ditutup menggunakan bara arang agar menghasilkan kematangan kue yang merata serta aroma wangi buat kue. Pemanggangan ini diperlukan waktu sekitar 2 menit. Setelah itu barulah kue balok bisa dinikmati. 

c2e6493d_41b9_4d1e_8cc2_8f9a86d3a20a_wjh.png
Proses Pemanggangan Adonan Menggunakan Bara Api (c) Wano Dyo/Travelingyuk

Kebersihannya Terjaga

e1e005fa_882f_4b5c_b6de_cf704dc852ec_IM1.jpeg
Juru Masak Tampak Mengenakan Masker (c) Wano Dyo/Travelingyuk

Yang menyenangkan di Kue Balok Kang Mus ini, kehigienisan makanan amat sangat terjaga. Ketika Teman Traveler berkunjung, kalian bisa melihat semua karyawan menggunakan masker. Hal tersebut diterapkan untuk meminimalisir bakteri jika juru masak sedang mengalami flu dan meminimalisir asap terkena pada juru masak. Meskipun hal kecil namun sangat penting dan perlu menjadi perhatian bagi semua pemilik usaha kuliner. 

29d8e5c5_49e6_4a73_999a_8a5bebd4356b_3JF.jpeg
Tidak Hanya Juru Masak, Tapi Semua Karyawan Mengenakan Masker Juga
(c) Wano Dyo/Travelingyuk

Itulah alasan mengapa Teman Traveler wajib nyoba Kue Balok Kang Mus ini. Pastikan masuk dalam daftar kuliner kalian ketika sedang berlibur ke Yogyakarta ya? Tapi kalau kalian malas antri, kue balok ini udah bisa dipesan kok di GoFood ataupun do GrabFood. Selamat berwisata kuliner, Teman Traveler! Next

ramadan
Pesawat TNI

Siagakan 3 Pesawat, Masyarakat Indonesia di Wuhan Dievakuasi dengan Bantuan TNI

Seruan ‘Semangat’ di Berbagai Negara, Wuhan Teriakkan “Jiayou!”