in ,

Ternyata Traveling Dapat Mencegah Beberapa Penyakit Ini

Traveling menurunkan tingkat stress
Traveling menurunkan tingkat stress [image source]

Traveling memiliki banyak efek positif dalam kehidupan. Selain dinilai mampu memberikan efek relaksasi, kegiatan ini ternyata juga dapat membuat pelakunya terhindar dari berbagai macam penyakit. Seperti penelitian oleh Roger Dow dalam The Journal yang menyebutkan traveling dapat menjaga kesehatan fisik maupun kognitif.

Baca juga : 5 Hal yang Membuat Gunung Merbabu Menarik untuk Didaki

Namun, sakit memang sesuatu yang sulit diprediksi. Terlebih lagi penyakit yang tidak terlalu nampak gejalanya, seperti stroke. Dari data penelitian Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga menyebutkan, di bawah usia 50 tahun terdapat 53,3% laki-laki dan 46,7% perempuan yang menderita penyakit tersebut. Indonesia sendiri menempati posisi ke lima di Asia dengan penderita usia 15-59 tahun.

Tidak hanya menjaga kesehatan fisik tapi juga kognitif
Tidak hanya menjaga kesehatan fisik tapi juga kognitif [image source]
Gaya hidup adalah salah satu faktor yang menyebabkannya. Gejala seperti darah tinggi, kolesterol, stress dan obesitas dapat memicu stroke. Sebagai manusia, yang dapat dilakukan adalah mencegah agar kondisi badan tetap terjaga. Namun, sudah tahu bagaimana kaitan traveling dengan pencegahaan penyakit ini?

Dengan bergerak mengurangi kemungkinan penyumbatan pembuluh darah
Dengan bergerak mengurangi kemungkinan penyumbatan pembuluh darah [image source]
Dilansir dari The Journal (2013), sebuah penelitian dengan 12.000 responden pria menemukan bahwa mereka yang traveling lebih sedikit terkena penyakit jantung dan stroke. Aktivitas yang dilakukan selama perjalanan juga berpengaruh terhadap metabolisme tubuh. Misalnya, kandungan kolesterol yang mengendap di tubuh menguap bersama keringat ketika mendaki gunung. Level stress juga menurun ketika melakukan liburan beberapa hari di pantai.

Traveling menurunkan tingkat stress
Traveling menurunkan tingkat stress [image source]
Dengan menurunnya level kejenuhan, otomatis membuat emosi juga turut meredam. Sehingga resiko untuk terkena stroke ikut berkurang, emosi yang tinggi juga salah satu penyebab terbesar dalam penyakit ini. Maka, traveling menjadi salah satu kegiatan yang dapat mengurangi resiko terserang stroke. Badan yang aktif dan selalu bergerak dalam perjalanan juga menjadi salah satu pencegah penyumbatan pembuluh darah. Bagaimana? Sudah memiliki agenda traveling dalam waktu dekat? Next

ramadan
Umbul Manigom Simalungun

Umbul Manigom, Kolam Biru Jernih di Simalungun

Coworking space di Bali

Kerja Sambil Liburan di 5 Coworking Space Bali, Nggak Bikin Stress