in , ,

Museum Sandi Jogja, Yuk Rasakan Serunya Belajar Bahasa Rahasia

Jalan-jalan Sambil Mengungkap Bahasa Rahasia di Museum Sandi Jogja

Museum Sandi Jogja
Museum Sandi Jogja (c) Ade Alvian/Travelingyuk

Teman Traveler tertarik menyibak makna tersembunyi di balik bahasa rahasia atau alias bahasa sandi? Cara bertukar informasi yang biasa digunakan pihak intelejen ini bisa kalian pelajari lebih dalam di Museum Sandi Jogja. Kerennya lagi, destinasi ini jadi satu-satunya museum bertema sandi di Indonesia. Yuk, simak ulasannya.

Baca juga : Candi Sukuh, Mengulik Uniknya Mitos Tes Keperawanan

Sejarah Sandi di Indonesia

_mg_6938_u4V.jpg
Diorama Menhan Amir Sjarifoeddin kala memberi amanat dr Rubiono untuk memimpin Dinas Code pada 1946 (c) Ade Alvian/Travelingyuk

Museum ini berdiri atas prakarsa Kepala Lembaga Sandi Negara beserta
Sri Sultan Hamengku Buwono X dan diresmikan pada 2008. Memasuki 2014, lokasinya dipindah ke sebuah bangunan cagar budaya berarsitektur Belanda di daerah Kotabaru. Tujuannya untuk meningkatkan budaya keamanan informasi melalui edukasi. 

Badan Siber dan Sandi Negara, atau dulu dikenal sebagai Dinas Code, sempat menggunakan sandi lama ciptaan kolonial dan mudah diretas pihak Belanda. Namun semua berakhir usai dr Rubiono, kepala dinas waktu itu, berinisiatif membuat sandi anyar sebanyak enam buku. Masing masing berisi 10.000 kata dalam bahasa Belanda dan Inggris yang disebut Buku Kode C.

Ketika Agresi Militer II terjadi dan militer Belanda menawan beberapa tokoh nasional, dr Rubiono membakar buku-buku tersebut dan mengungsi dari satu daerah ke daerah lain. Usai sukses membukukan ulang semua sandi selama masa ‘pelarian’, ia lantas diberi gelar Bapak Sandi Indonesia.

Jalan-jalan Sekaligus Belajar

_mg_6942_4La.jpg
Diorama penyusunan buku sandi (c) Ade Alvian/Travelingyuk

Berada di sisi tenggara Tugu Jogja, bangunan dua lantai tempat Museum Sandi menghadap langsung ke arah Kali Code. Di dalamnya terdapat tak kurang dari sembilan ruangan display, berisi koleksi benda-benda bersejarah yang ada kaitannya dengan dunia kriptografi.

Suasana di sekitarnya seolah membawa pengunjung kembali ke era kolonial. Namun begitu sampai di pintu masuk, Teman Traveler akan disambut atmosfer ‘njogjani’, lewat senyum sapa ramah para petugas. Mereka akan dengan telaten memandu kalian menyusuri setiap ruangan.

Tur Museum Sandi dimulai di lantai satu, yang berisi banyak penjelasan soal dr Rubiono, buku sandi, serta sepeda onthel kurir yang diberi nama Poniman alias Sipon. Teman Traveler juga akan temukan sejumlah diorama yang menggambarkan kegiatan para petugas sandi pada masa perang kemerdekaan

Beberapa menyimpan kisah menarik. Salah satunya adalah cerita petugas kurir yang membawa pesan rahasia dalam lubang stang sepeda onthel. Hal ini dilakukan untuk mengelabui razia tentara Belanda.

Koleksi Sandi Kuno Sampai Modern

_mg_6929_8er.jpg
Patung dengan sandi tato (c) Ade Alvian/Travelingyuk

Lantai pertama juga memamerkan sejumlah koleksi sandi kuno. Salah satunya berupa tato kepala, sehingga untuk membacanya rambut sang kurir harus dicukur habis terlebih dulu. Hal ini konon kerap dilakukan pada zaman Kaisar Persia Histiaeus pada abad ke-6 SM.

Teman Traveler juga bisa melihat diorama kantor sandi di Dusun Dukuh, Kulonprogo yang sekaligus memamerkan sebuah radio kuno seberat 10 kilogram. Alat komunikasi ini disebut memainkan peran vital selama masa Agresi Militer Belanda II.

Memasuki Ruang Sandi Global, Teman Traveler akan mendapati koleksi dua mesin sandi langka BC-543 buatan Swedia dari tahun 40-an. Benda ini diserahkan Intelijen Belanda NEFIS, bersamaan dengan penyerahan kedaulatan Indonesia.

Mesin berikutnya adalah KLB-7 buatan National Security Agency, konon digunakan Fretilin saat Perang Timor. Benda ini merupakan salah satu hasil rampasan Pasukan ABRI kala bertugas di sana.

Persandian sendiri memang punya peran penting dalam menjaga kedaulatan negara. Hal ini dijelaskan dengan baik lewat salah satu kutipan dari dr Rubiono, yang berbunyi:

“Ingatlah bahwa kechilafan satu orang sahaja tjukup sudah menyebabkan
keruntuhan negara.”

Belajar Memecahkan Sandi

_mg_6950_5Pn.jpg
Sandi Caesar Chiper (c) Ade Alvian/Travelingyuk

Museum Sandi juga menyediakan komputer dan aplikasi khusus untuk Teman Traveler belajar memecahkan sandi. Sesaat sebelum masuk museum, kalian akan mendapat sandi sederhana yang dibuat dengan sistem Caesar Chiper. Selama perjalanan, kalian bisa coba memecahkannya dengan sederet petunjuk yang ada. Seru bukan?

_mg_6952_CEK.jpg
Berfoto di salah satu sudut museum (c) Ade Alvian/Travelingyuk

Itulah sedikit ulasan mengenai Museum Sandi Jogja. Bagaimana, adakah di antara Teman Traveler yang tertarik mampir ke sini? Jika kalian sedang berencana menjelajah wisata Jogja, jangan lupa sempatkan datang ya. Dijamin takkan menyesal deh. Next

ramadan
FI Diplo Saat di Air Terjun di Bali via Instagram @diplo

Diplo Ganti Celana di Pinggir Jalan, Siapkan Hal Simple Ini Saat Keliling Bali

Pantai Teluk Penyu

Pantai Teluk Penyu, Nikmati Sunrise Ciamik di Pesisir Selatan Cilacap