in ,

Rajungan Remason yang Super Pedas, Berani Coba?

Rajungan Remason.
Rajungan Remason.

Remason identik dengan nama balsem yang dioleskan ke tubuh. Rasanya hangat, bahkan ada juga yang panas di kulit untuk menghilangkan rasa lelah hingga masuk angin. Tapi bagaimana jika ada kulliner yang menggunakan nama ini, apakah ada hubungannya dengan balsem? Cari tahu yuk.

Baca juga : 5 Rumah Adat Dayak di Kalimantan Barat, Yuk Kesana!

1. Super Pedas

Rajungan Remason.
Rajungan Remason. [image source]
 Jangan salah, kare rajungan ini sama sekali tidak mengandung bahan balsem. Nama Remason disematkan karena setelah memakannya, pengunjung akan kepedasan dan kepanasan seperti sehabis memakai balsem. Konon untuk memperoleh kepedasan maksimal, pemilik memberikan 10 kilogram cabai untuk 200 rajungan. Satu porsi menu ini berisi dua rajungan berkuran besar. Kuliner ini salah satu menu rumah makan Manunggal Jaya di Jalan Manunggal Kota Tuban, Jawa Timur.

Rajungan Remason.
Rajungan Remason. [image source]

2. Hati-hati dengan Kuahnya

Rajungan remason.
Rajungan remason. [image source]
Hati-hati kalau makan jangan terlalu banyak mengambil kuahnya kalau tidak tahan pedas. Pelanggan yang sudah berkali-kali makan saja masih tidak tahan dengan kepedasannya. Siap-siap saja keringat membanjiri wajahmu ketika makan.

Rajungan remason.
Rajungan remason. [image source]

3. Jangan Makan Pakai Tangan

Rajungan Remason.
Rajungan Remason. [image source]
Sebaiknya kalau makan kuliner ini menggunakan sendok biar tangan tidak terasa panas. Kalau tidak tahan dengan rasa pedasnya, jangan mengambil kuah kare terlalu banyak dalam suapan, sesuaikanlah dengan lidahmu.

Rajungan Remason.
Rajungan Remason. [image source]

4. Nama Pemberian Pelanggan

Rajungan Remason.
Rajungan Remason. [image source]
Nama asli menu ini sebenarnya Kare Rajungan Manunggal Jaya. Namun karena banyak pelanggan yang suka dengan pedasnya sampai berkeringat dingin seperti dibalsem, mereka lalu menyebutnya Rajungan Remason. Dan populerlah julukan itu sampai sekarang dibandingkan nama aslinya.

Rajungan Remason.
Rajungan Remason. [image source]

5. Aromanya Sudah Panas

Rajungan Remason.
Rajungan Remason. [image source]
Saat baru disajikan saja sudah terasa aromanya yang panas. Begitu mulai menyeruput kuahnya yang kental, akan terasa sensasi pedas yang luar biasa. Efek kuah pedasnya bisa sampai ke ubun-ubun dan membuat keringat meleleh dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Rajungan
Rajungan [image source]

6. Pelanggan tidak pernah kapok

Rajungan Remason.
Rajungan Remason. [image source]
Meskipun pelanggan banyak yang tidak tahan dengan kepedasannya, tetapi mereka tidak kapok. Tidak jarang mereka kembali lagi karena merasa penasaran dan kangen untuk menyantap kuliner ini. Pelanggannya pun dari berbagai daerah mulai dari ujung timur pulau Jawa sampai.

Rajungan Remason.
Rajungan Remason. [image source]
Harga satu porsi yang berisi nasi dan dua rajungan besar Rp 100 ribu. Selain rajungan, rumah makan ini juga menyediakan sate kambing, gulai, dan menu-menu lain yang tak kalah pedasnya. Berani mencoba? Next

ramadan
Curug Ciastana

Wisata Cianjur ini Punya dua Kolam Air Menakjubkan

Keajaiban Gua di Selandia Baru, Menyala Tanpa Lampu