in , ,

Selasa Wage Malioboro, Seru Bebas Kendaraan!

Menikmati Atmosfer Beda di Selasa Wage Malioboro, Lengang Tapi Asyik

Tugu Jam Yogyakarta
Tugu Jam Yogyakarta (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Pernah membayangkan menjelajah kawasan Malioboro di Jogjakarta tanpa gangguan kendaraan bermotor? Sensasi tersebut kini bisa Teman Traveler rasakan lewat adanya Selasa Wage Malioboro. Jalan populer di Jogja ini bakal bebas mobil dan motor, serta dipenuhi aneka pertunjukan seru. Yuk, simak ulasan selengkapnya berikut ini.

Baca juga : Mie Ayam Pak Djum, Uniknya Bersantap di Tepi Rel Kereta, Pas untuk Menu Buka

Filosofi Selasa Wage

go_00965_2qE.JPG
Suasana sekitar Malioboro (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Filosofi Jawa mengatakan bahwa Selasa adalah selo-selone menungso atau saat sepi-sepinya manusia. Mengambil inspirasi dari situ, tiap Selasa Wage para PKL dan pedagang di sepanjang jalan Malioboro bakal meliburkan diri. Selain karena filosofi tadi, hari pasaran dalam penanggalan Jawa tersebut juga bertepatan dengan hari lahir Sri Sultan Hamengkubuwono X.

go_00731_Yo2.JPG
Di depan Pasar Sore Malioboro (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Kesepakatan perihal Selasa Wage ini juga dibuat lantaran para pedagang ingin kawasan Malioboro beristirahat dan terlihat beda dari biasanya. Mereka dikabarkan tak keberatan kehilangan omzet yang diperkirakan berjumlah sekitar Rp1-1,5 juta per hari.

Malioboro sendiri memiliki banyak paguyuban berdasarkan profesi, mulai dari pedagang, tukang becak, andong, dan masih banyak lagi. Sementara untuk PKL, totalnya mencapai dua ribu orang. Malam sebelum libur, mereka biasanya mengadakan ronda. Begitu pagi menjelang, aktivitas dilanjutkan dengan kerja bakti massal.

Asyik Buat Bersepeda

go_00773_8kM.JPG
Polri bersepeda nikmati sepinya Malioboro (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Selain bebas PKL, Pemerintah Daerah juga bakal melakukan penutupan jalan Malioboro mulai pukul 06.00 sampai 21.00 WIB. Ruas jalan populer ini bebas sama sekali dari kendaraan, kecuali transportasi umum seperti Bus Trans Jogja, becak, andong, dan ambulans.

go_00788_DBs.JPG
Anak-anak turut nikmati sepinya Malioboro (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Sepinya Malioboro yang hanya ada tiap 35 hari sekali ini tentu saja dimanfaatkan para warga lokal untuk melakukan aneka kegiatan. Salah satunya adalah bersepeda. Dengan kondisi jalan yang relatif bebas dari kendaraan bermotor, bersepeda di sini terasa makin asyik dan menyenangkan.

Daya Tarik Wisatawan

go_00962_Z3k.JPG
Wisatawan di kawasan sepi PKL (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Malioboro tanpa PK dan kendaraan juga menjadi daya tarik tersendiri bagi para wisatawan. Mereka sengaja datang untuk menikmati suasana berbeda di ruas jalan populer Jogja ini, tanpa dipusingkan dengan lalu lintas kendaraan. Tak sedikit pula yang berfoto-foto dengan latar belakang lengangnya kondisi jalan.

dscf3152_LoG.JPG
Aneka gerai UKM (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Daya tarik lain yang pantang dilewatkan di Selasa Wage Malioboro adalah adanya keberadaan beragam gerai UKM dari Desa Selasa Wagen. Teman Traveler bisa mencicipi aneka makanan dan minuman tradisional dengan harga murah di sini.

Panggung Para Seniman

dscf3113_OBM.JPG
Gelar seni di depan Hamzah Batik (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Penutupan jalan Malioboro tiap hari Selasa Wage merupakan agenda rutin untuk mewujudkan kawasan pedestrian. Dinas Pariwisata DIY lantas menyiapkan ragam seni atraksi yang bisa disaksikan wisatawan di beberapa titik di sepanjang jalan.

go_00881_tVp.JPG
Gelar seni di depan Monumen Serangan Umum 1 Maret (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Sepanjang Jalan Malioboro bakal menjelma panggung bagi para seniman Jogjakarta, mulai dari anak-anak hingga dewasa. Semua berlomba menampilkan bakat terbaik di hadapan masyarakat. Jika Teman Traveler ingin berfoto bersama mereka, sudah disediakan spot selfie khusus. Tak perlu malu ya, karena seniman Jogja sudah lama terkenal ramah.

Itulah sekilas ulasan mengenai Selasa Wage Malioboro yang hadirkan suasana beda di pusat Kota Gudeg. Jika Teman Traveler sedang menjelajah wisata Jogja, pastikan atur jadwal sedemikian rupa hingga bisa rasakan sensasi unik ini ya. Next

ramadan

5 Wisata Danau Air Asin di Bolivia yang Tawarkan Keindahan Air Warna-Warni

Sate Samurai Surabaya

Sate Samurai Surabaya, Sensasi Seru Makan Pakai Pedang