in , ,

Situs Warungboto, Sempat Terlupakan Kini Jadi Idaman

Menjelajah Situs Keren nan Bersejarah di Warungboto Jogja

Situs Warungboto
Situs Warungboto (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Keraton Yogyakarta memiliki sejarah panjang yang begitu menarik untuk diulas. Sepanjang perjalanannya, kerajaan ini telah melahirkan beberapa situs apik dengan arsitektur khas. Salah satunya adalah situs Warungboto, sebuah pesanggrahan yang sempat dilupakan namun kini mulai jadi idaman.

Baca juga : Kedai Ramen di Malang, Ada Kedai Dengan Sensasi Makan Seperti di Jepang

Taman Peninggalan Keraton

dscf3761_Nwh.jpg
Situs Warungboto dari Atas (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Pasca Perjanjian Gayati yang membagi Kerajaan Mataram menjadi Kasunanan Surakarta dan Kasultanan Yogyakarta, Sultan Hamengkubuwana I mulai membangun berbagai sarana dan prasarana untuk mendukung eksistensi kerajaan. Salah satunya dengan mendirikan beberapa pesanggarahan alias taman.

dscf3830_TUL.jpg
Sisi selatan situs (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Beberapa pesanggarahan yang sempat dibangun pada masa Hamengkubuwono I antara lain, Ambarketawang, Tamansari, dan Krapyak (tempat berburu). Sementara pada masa Sultan Hamengku Buwana II atau yang dikenal dengan sebutan ‘Raja pembangunan pesanggrahan’, berhasil didirikan Pesanggrahan Rejawinangun (Warungboto), Purwareja, Pelem Sewu, dan Reja Kusuma.

Namun demikian, berdasarkan ‘Tidjschriff voor Nederlandsch Indie’ tulisan J.F. Walrofen van Nes pada 1884, Babad Momana, serta Serat Rerenggan, situs Warungboto disebut mulai dibangun pada 1785 Masehi. Dengan kata lain, kawasan ini baru mulai dikerjakan saat Sultan Hamengkubuwono II masih menjadi pangeran, lantaran ia baru resmi memerintah antara 1792-1828.

Pemugaran Pasca Gempa

dscf3752_nAN.jpg
Bagian atas situs (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Sempat ditinggalkan bertahun-tahun, Situs Warungboto pernah mengalami kondisi tidak terawat. Kolamnya dipenuhi lumut, sementara dinding bangunannya banyak yang hancur. Gempa tektonik yang mengguncang Jogja pada 27 Mei 2006 semakin memperparah kerusakan yang ada.

dscf3798_Odp.jpg
Kolam di dalam situs (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Meski demikian masih ada beberapa struktur bangunan yang tampak utuh, seperti pendapa, kolam bundar, dan sebagian masjid. Oleh karena itu pada 2009 pemugaran mulai dilakukan di bagian pendapa. Memasuki tahun 2015 proses dilanjutkan ke bagian depan bangunan, yang kondisinya dianggap sangat memprihatinkan.

Ramai Dikunjungi Wisatawan

dscf3793_dZF.jpg
Instagramable (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Situs Warungboto perlahan naik daun usai dipugar dan diresmikan
sebagai cagar budaya pada 23 Desember 2016. Bangunan yang bernama asli Pesanggrahan Rejawinangun ini makin populer usai dijadikan lokasi foto prewedding Kahiyang Ayu, putri Presiden Jokowi.

dscf3844_wUq.jpg
Area Parkir situs (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Lantaran arsitekturnya tak kalah indah dibanding Taman Sari, sebagian pengunjung biasanya datang ke sini untuk berfoto. Asyiknya lagi, berkunjung ke sini sama sekali tidak dikenakan biaya. Teman Traveler cukup membayar parkir sebesar Rp3.000. Selain itu kalian wajib menjaga kebersihan dan dilarang memanjat dinding di sekitar bangunan.

Keberadaan Situs Warungboto juga menjadi berkah tersendiri bagi penduduk sekitar. Dari parkir saja, penghasilan yang masuk bisa mencapai Rp150.000 per hari.

“Pengunjung Situs Warungboto paling ramai di Sabtu dan Minggu, ada lebih dari 50 orang per hari,” tutur Adi, salah penjaga parkir di Warungboto.

Mudah Dijangkau

dscf3836_RIz.jpg
Sisi kanan situs (c) Nurlaili S/Travelingyuk

Situs Warungboto terletak di perbatasan Kelurahan Rajawinangun, Kecamatan Kotagede, dan Kelurahan Warungboto, Kecamatan Umbulharjo. Alamat tepatnya ada di Jalan Veteran no. 77 Umbulharjo, Yogyakarta. Destinasi ini bisa disambangi antara tiap hari, mulai pukul 06.00 hingga 16.00.

Itulas sekilas ulasan mengenai warisan arsitektur keren di Situs Warungboto. Jika Teman Traveler sedang menjelajah wisata Jogjakarta dan ingin suasana liburan yang beda, jangan lupa mampir ke sini ya. Dijamin bakal jadi pengalaman jalan-jalan yang asyik deh. Next

ramadan

Taman Miniatur Kereta Api, Melihat Transportasi Bandung Dalam Bentuk Mini

Pura Luhur Giri Salaka

Pura Luhur Giri Salaka, Bangunan Hindu Eksotis di Tengah Alas Purwo