in ,

Turis Asal Inggris Ini Terjatuh dari Ketinggian 10 Meter Saat Sedang Selfie

turis terjatuh dari ketinggian 10 meter

Liburan seharusnya menjadi momen yang menyenangkan. Kita bisa melepas penat sambil menikmati keindahan alam. Namun, hal itu tak dirasakan oleh seorang wanita asal Inggris yang sedang berlibur bersama putrinya.

Baca juga : Ungguli Arab Saudi, Indonesia Destinasi Ramah Muslim Ke-2 Sedunia

Masa-masa indah liburannya berubah menjadi mimpi buruk ketika ia mengalami kecelakaan. Tak hanya itu, ia juga mendapatkan pelayanan yang jauh dari kata layak dari rumah sakit tempat ia dirawat.

Jatuh dari ketinggian 10 meter

Foto via The Sun

Malang nian nasib Jenny Birch-Morgan. Turis asal Stratford-upon-Avon, Inggris ini terpeleset saat mengambil selfie di Budva, Montenegro. Ia terjatuh dari ketinggian 10 meter akibat pagar yang rusak. Tulang belakang, tulang rusuk, dan pergelangan kaki Jenny patah akibat kecelakaan itu. Namun nyawanya masih tertolong saat seorang turis Belgia dengan berani memanjat tebing untuk menyelamatkannya.

Ditelantarkan oleh pihak rumah sakit

Foto via The Sun

Tim SAR baru tiba satu setengah jam kemudian dan Jenny langsung dilarikan ke rumah sakit di Podgorica, Montenegro. Tapi, ternyata Jenny mengaku ia ditelantarkan oleh pihak rumah sakit. Selama seminggu, Jenny tak diberi air minum. Menurutnya, staf rumah sakit menganut paham anti-barat sehingga mereka mengabaikan Jenny. Bahkan saat tiba di rumah sakit, darah di tubuh Jenny tak kunjung dibersihkan meski akhirnya ia diberi morfin.

Jenny berada di ruangan kecil dan diberi roti basi

Foto via The Sun

Perlakukan yang lebih buruk rupanya terus menimpa Jenny. Menurut pengakuannya, ia diberikan sebuah ruangan kecil. Para perawat hanya memberikan sepotong roti basi yang jauh dari jangkauan tangannya. Jenny pun tak bisa memakannya karena tubuhnya lumpuh. Petugas medis juga belum melakukan pemindaian pada tubuh Jenny dan hal itu membuat kondisi Jenny semakin buruk.

Sang putri hubungi pihak keluarga hingga Jenny berhasil diterbangkan ke Inggris

Omi, putri Jenny, berinisiatif untuk menghubungi keluarganya di Inggris. Mereka bernegosiasi cukup alot dengan perusahaan asuransi agar Jenny bisa dibawa pulang. Akhirnya, Jenny diterbangkan pulang dan mendapatkan perawatan medis yang tepat di Rumah Sakit Universitas Coventry.

Foto via northalbaniatours

Para dokter di Coventry mengatakan Jenny berisiko tinggi mengalami kelumpuhan di seluruh tubuh jika tak segera ditangani. Pemulihan Jenny diperkirakan membutuhkan waktu lebih dari enam bulan.

Pengamat kesehatan Swedia menyebut Montenegro memiliki sistem kesehatan paling terbelakang di Eropa. Kini, Jenny masih memakai penyangga namun ia berangsur membaik. Putri Jenny, Omi Birch-Morgan mengaku trauma saat melihat ibunya jatuh dari tebing namun ia bersyukur ibu tercintanya masih hidup. Next

ramadan
laguna depok

Potret Senja di Laguna Depok, Begitu Menawan Menenangkan Hati

Candi Muaro Jambi

Mengenal Candi Muaro Jambi, Terluas se-Asia Tenggara