in ,

Wedang Ronde Mbah Payem, Penghangat Dinginnya Malam di Jogja

Hangatnya Wedang Ronde Mbah Payem di Jogja yang Melegenda

Via Instagram fotohery
Via Instagram fotohery

Jogjakarta memang istimewa, mulai dari tradisinya, orang-orangnya, sampai dengan destinasi wisatanya membuat orang ingin kembali lagi dan lagi. Termasuk juga ragam kuliner yang terdapat di Jogja, kelezatannya bikin orang kembali bertandang. Salah satu yang cukup melegenda adalah Wedang Ronde Mbah Payem yang begitu terkemuka.

Baca juga : 4 Kuliner Enak dan Unik di Tulungagung, Ada Rujak Isi ‘Tape’

Wedang Ronde Mbah Payem atau yang dikenal juga dengan Wedang Ronde Kauman ini konon katanya tidak hanya menghangatkan tubuh saat malam menjelang, namun juga memberikan kenangan sehingga membuat orang-orang ingin kembali datang.

Sudah Berjualan Sejak Tahun 1965

Sosok Mbah Payem, Via Instagram debby_f_s
Sosok Mbah Payem, Via Instagram debby_f_s

Mbah Payem menjadi salah satu legenda kuliner di Jogja yang sangat perlu untuk dikunjungi. Pasalnya, kenikmatan dan kehangatan dari wedang ronde buatannya tetap memiliki rasa yang terjaga sejak tahun 1965 yang lalu. Sebelum berjualan wedang ronde, di tahun 1951 yang lalu Mbah Payem telah terlebih dahulu berjualan gulai di Pasar Beringharjo.

Ronde legenda di Kauman, Via Instagram javafoodie
Ronde legenda di Kauman, Via Instagram javafoodie

Namun di tahun 1965, Mbah Payem memutuskan untuk berjualan ronde dengan gerobak. Gerobak sederhana milik Mbak Payem menjadi saksi bisu kegigihannya dalam berjualan wedang ronde. Toples-toples kaca besar yang terlihat sangat antik tertata di atas gerobak yang tidak kalah renta dengan usianya.

Langganan Presiden Kedua Indonesia

Hangat-hangat memikat, Via Instagram foodgram_yk
Hangat-hangat memikat, Via Instagram foodgram_yk

Ternyata, wedang ronde racikan dari Mbah Payem ini pernah menjadi langganan Soharto, Presiden ke-2 Republik Indonesia. Dahulu semasa mantan Presiden Soeharto masih hidup, ternyata Mbah Payem sering dipanggil oleh orang yang mengaku ajudan dari Soeharto guna mempersiapkan wedang ronde pada acara jamuan di istana.

Lokasi Wedang Ronde Mbah Payem

Kelezatan yang bikin kembali datang, Via Instagram jogjakakilima
Kelezatan yang bikin kembali datang, Via Instagram jogjakakilima

Buat yang ingin mencicipi kehangatan dari wedang ronde racikan Mbah Payem, kamu bisa datang ke Jl. Kauman, Kelurahan Ngupasan, Kecamatan Gondomanan, Jogjakarta. Lokasinya tidak jauh dari perempatan Kauman-Ngasem, sekitar 50 meter saja sebelum perempatan. Untuk jam bukanya sendiri mulai pukul 19:30 hingga 02:00 WIB.

Harga Wedang Ronde Mbah Payem

Penerangan seadanya, Via Instagram streetfoodstories
Penerangan seadanya, Via Instagram streetfoodstories

Biasanya, kuliner legendaris selalu memiliki harga yang selangit. Namun tidak dengan wedang ronde buatan dari Mbah Payem ini. Seporsi wedang ronde, hanya dibanderol Rp5,000 saja, harga per Juli 2018. Dengan harga segitu, biasanya dalam seporsi wedang ronde sudah ada balutan tepung ketan yang berisi gula merah, potongan roti, kolang kaling, kacang tanah, dan rebusan jahe.

Kuah jahenya itulah yang membuat badan menghangat saat mengosumsinya. Jadi, minuman ini sangat cocok untuk dikudap saat malam hari yang udaranya begitu dingin. Bisa dikudap secara langsung ataupun jadi teman kuliner khas Jogja lainnya. Next

ramadan
Makanan organik dengan pemandangan sawah

Restoran Sari Organik, Makan Sehat Sembari Kagumi Bali

Via Instagram theaputri_14

Doesoen Kakao di Banyuwangi, Olahan Serba Cokelat Bisa Dicicipi di Sini