in ,

Tradisi Apeman, Kue khas Jawa Buatan Keputren Keraton Jogja

Tradisis Apeman Jogjakarta

Apeman Keraton Jogja
Apeman Keraton Jogja

Jogjakarta adalah daerah istimewa yang lekat dengan tradisi Jawa. Keberadaan keraton yang masih eksis menjadi simbol pelestarian budaya yang adiluhung. Sultan Hamengkubuwono tidak hanya berperan sebagai gubernur, tapi juga penjaga warisan luhur agar tetap lenggeng selamanya. Salah satu upacara yang unik dan dilakukan oleh pihak keraton adalah tradisi apeman. Kue atau jajanan yang memiliki makna mendalam bagi sebagian masyarakat Jawa terutama Jogja.

Baca juga : Nasi Bali Pengampon di Surabaya, Kuliner Malam Legendaris di Kota Pahlawan

1. Rangkaian Peringatan Jumenengan Sultan

Ngeblug Jladren
Ngeblug Jladren via Kraton Jogja

Tradisi apeman biasanya dilakukan sebagai salah satu dari rangkaian peringatan bertahtanya sultan. Atau sebutan lainnya adalah Jumenengan. Saat waktunya tiba, berbagai pihak yang ada di dalam keraton terlibat dalam pembuatan apem. Dimulai dengan ngebluk jeladren atau membuat adonan. Kemudian ngapem, yaitu memasak adonan tersebut hingga membentuk apem berukuran besar. Nantinya, kuliner ini akan digunakan untuk berbagai macam keperluan.

Abdi dalem ngeblug jladren
Abdi dalem ngeblug jladren via Kraton Jogja

2. Apem Mustaka yang Istimewa

Apem mustaka dan apem kecil
Apem mustaka dan apem kecil via Kraton Jogja

Apeman dipimpin langsung oleh permaisuri sultan dan diikuti oleh keluarga keraton lainnya, termasuk para putri. Ada dua jenis apem yang dibuat untuk keperluan upacara. Yang pertama adalah apem mustaka, ukurannya lebih besar. Kemudian ada apem dengan ukuran lebih kecil, jumlahnya mencapai ratusan. Semuanya dibuat sendiri oleh anggota keluarga Keraton Yogyakarta Hadiningrat.

Kerabat Keraton membantu membuat apem
Kerabat Keraton membantu membuat apem via Kraton Jogja

3. Kue Khas Buatan Para Ratu

Gusti Kanjeng Ratu Hemas memimpin Apeman
Gusti Kanjeng Ratu Hemas memimpin Apeman via Kraton Jogja

Khusus untuk apem mustaka dibuat sendiri oleh Permausuri yaitu Gusti Kanjeng Ratu Hemas, dibantu putri-putri lain dan abdi dalam tertentu. Lalu apem mustaka akan ditata hingga setinggi badan sultan. Saat tiba hari sugengan atau syukuran, makanan itu akan dibagikan pada para pangeran hingga petinggi-petinggi keraton. Kemudian juga bisa dijadikan oleh-oleh untuk bupati dan juru kunci saat ritual labuhan keesokan harinya.

Para putri membuat apem
Para putri membuat apem via Kraton Jogja

4. Makna Tradisi Apeman

Apem untuk acara sugengan
Apem untuk acara sugengan via Kraton Jogja

Apem sendiri memiliki makna yang berhubungan dengan permohonan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Sehingga traidisi-tradisi yang berkaitan dengan keselamatan, kelahiran, kematian dan lain sebagainya, selalu menggunakan apem sebagai hidangan syukuran.

Petinggi keraton mendapat apem
Petinggi keraton mendapat apem via Kraton Jogja

Itulah beberapa ulasan tentang tradisi apeman di Keraton Jogjakarta. Apakah di tempat tinggalmu juga ada budaya yang serupa? Ceritakan di kolom komentar ya. Next

ramadan
Pantai Ngudel

Dari Hutan Cemara hingga Bukit Asmara, Indahnya Pantai Ngudel Malang yang Tiada Tara

Yeh Leh Bali, Surga Ciamik Tempat Bertemunya Sungai dan Pantai