in ,

Es Puter Cong Lik Semarang, Rasanya Tetap Enak Sampai Sekarang

Es Puter
Es Puter

Karena kelezatannya, Es puter Cong Lik dikenal sebagai salah satu kuliner legendaris Kota Semarang, Jawa Tengah. Jajanan ini disukai banyak orang dan menjadi jujugan pelancong yang singgah di kota tersebut.Sebenarnya apa sih rahasianya? Simak ulasan di bawah ini.

Baca juga : Narsis Bisa Dapat Liburan Gratis ke Nusa Penida, Mau? Tunjukkan Semangat #MudaBanggaIndonesia

Semasa Kecil Dijuluki Kacung Cilik

Salah satu lapak es puter Cong Lik.
Salah satu lapak es puter Cong Lik. [image source]
Semasa kecil Sukimin (76) menjadi pembantu orang Jepang yang tinggal di Hotel Jansen, Semarang. Ia oleh majikannya sering disuruh-suruh membeli es krim yang jadi kegemaran majikannya. Sejak itu dia dijululuki kacung cilik (pembantu kecil) yang kemudian disingkat Cong Lik. Usai Jepang meninggalkan Indonesia dia menjadi pembantu pedagang es putar bernama Taryo asal Pekalongan. Ia menjajakan es puter keliling kampung lalu mulai menabung untuk membeli gelas dan sendok untuk berjualan sendiri.

Salah satu lapak es puter Cong Lik.
Salah satu lapak es puter Cong Lik. [image source]

Berjualan Malam Hari dan Selalu Habis Sebelum Waktunya

Es Puter Cong Lik.
Es Puter Cong Lik. [image source]
Sukimin membuka lapak es puternya di emperan toko di Gang Warung, Pecinan, Semarang mulai pukul 19.00-24.00 Wib. Namun seringkali es puter yang dijualnya sudah habis terjual sebelum waktunya tutup karena banyaknya pembeli. Bahkan sebagian tidak mendapatkan tempat duduk saking penuhnya. Ia mengaku berjualan malam hari karena susah mencari tempat berjualan siang hari.

Punya Tiga Cabang

Saking laris es puter yang dijualnya, sejak beberapa tahun terakhir Cong Lik membuka tiga cabang secara berturut-turut. Masing-masing di Jalan Seroja, Jalan MT Haryono, dan di depan swalayan Sarinah, Telogosari. Ketiga cabang itu dikelola anak-anaknya. Sukimin telah memiliki tujuh anak dan sembilan cucu. Setiap hari dia memproduksi 10 tabung es puter.

Salah satu lapak es Cong Lik.
Salah satu lapak es Cong Lik. [image source]

Menolak Tawaran Bermitra Pengusaha Besar

Es Puter Cong Lik.
Es Puter Cong Lik. [image source]
Cong Lik memiliki resep rahasia di balik kelezatan es puternya. Ia sering mendapat tawaran dari para pemilik modal di Jakarta, Surabaya, dan Semarang agar bersedia membuka resepnya. Mereka ingin membuka restoran es puter tetap dengan nama Cong Lik. Namun tawaran itu ditolaknya karena ia merasa cukup dengan rezeki yang didapatkannya saat ini.

Rasanya Tetap Sama

Es Puter Cong Lik.
Es Puter Cong Lik. [image source]

Es puter Cong Lik memiliki empat varian rasa seperti coklat, alpukat, kelapa dan durian. Salah satu alasan es ini tetap laris karena rasanya yang tetap sama sejak pertama kali dijual sejak 1984 lalu. Bahan yang digunakan alami seperti buah-buahan, gula dan santan tanpa bahan pengawet atau pemanis buatan. Dalam pembuatan es puter, Cong Lik menggunakan alat manual. Satu porsi es puter dijual Rp 15.000.

Es Puter Conglik.
Es Puter Conglik. [image source]
Kamu tertarik mencicipinya? Next

ramadan

Biara Ini Berisi 10 Ribuan Patung Budha dari Emas

Bhineka Jaja

Menikmati Secangkir Kopi Legendaris di Kota Tua Denpasar