in , ,

Masjid Gedhe Kauman, Bangunan Bersejarah Berusia Dua Abad

Berkunjung ke Tempat Ibadah Bersejarah di Masjid Gedhe Kauman Jogja

FI Masjid Gedhe Kauman via Shutterstock

Jogja memang dikenal penuh dengan tradisi dan budaya yang masih dijaga hingga sekarang. Keliling wisata Jogja, terasa afdol kalau singgah ke bangunan bersejarah. Salah satu yang tidak boleh dilewatkan adalah Masjid Gedhe Kauman. Yuk, simak cerita saya di masjid ini selengkapnya.

Baca juga : Kuliner Khas Ende NTT, Citarasa Istimewa dan Nendang di Lidah

Masjid yang Dekat Tempat Wisata

Masjid Gedhe Kauman
Pintu masuk masjid (c) Kurnia Pangestuti/Travelingyuk

Siang itu usai mengunjungi Kraton Jogja, Museum Kereta Karaton, dan Museum Sonobudoyo saya menuju Masjid Gedhe Kauman untuk melaksanakan salat zuhur. Masjid ini terletak di sebelah barat alun-alun Utara (altar). Masih satu kompleks dengan destinasi yang saya kunjungi  sebelumnya, cukup diakses dengan jalan kaki saja.

Bagian dari Kraton Jogja

00002553_01_Jq8.jpg
Atap tumpang (c) Kurnia Pangestuti/Travelingyuk

Masjid Gedhe Kauman merupakan salah satu masjid Kagungan Dalem (milik Kraton Jogja). Setiap masjid Kagungan Dalem dijaga dan dirawat oleh para abdi dalem sesuai kewenangannya masing masing.

Sejarah masjid ini merupakan rangkaian yang tidak dapat dipisahkan dengan Kraton Jogja. Dibangun pada tahun 1773 saat masa pemerintahan Sultan Hamengku Buwono I bersama Kyai Faqih Ibrahim Diponingrat yang merupakan Pengulu Kraton pertama. Arsiteknya adalah Kyai Wiryokusumo. Kini Masjid Gedhe Kauman telah berusia sekitar 2 abad.

Arsitektur Bangunan Kental Nuansa Kraton

img_20191008_120837_GOQ.jpg
Mustaka berbentuk daun kluwih (c) Kurnia Pangestuti/Travelingyuk

Arsitektur Masjid Gedhe Kauman begitu indah, kental dengan nuansa Kraton Jogja. Bangunan induk berbentuk tajug persegi tertutup dengan atap bertumpang tiga, dengan mustaka yang mengilustrasikan daun kluwih. Gaya arsitektur ini menunjukan saat itu telah terjadi akulturasi budaya Hindu dengan Islam.

img_20191008_120743_zKF.jpg
Bangunan utama (c) Kurnia Pangestuti/Travelingyuk

Lantai ruang utama dibuat lebih tinggi dari serambi masjid. Dan lantai serambi lebih tinggi dibanding halaman masjid. Di sisi utara, timur, selatan serambi terdapat kolam kecil. Pada zaman dulu digunakan untuk mencuci kaki orang yang hendak masuk masjid. Kini kolam kecil itu tidak lagi berfungsi sebagaimana dulu. Tapi masih terlihat hingga sekarang.

Masjid Gedhe Kauman
Langit langit serambi (c) Kurnia Pangestuti/Travelingyuk

Memasuki serambi masjid, terdapat delapan tiang penyangga yang didominasi warna kuning. Terdapat banyak ornamen di langit serambi. Pada bangunan utama masjid, suasana hikmat begitu terasa. Pilar-pilar penyangga berupa kayu jati gelondongan berukuran sangat besar, berdiri kokoh. Bagian interior didominasi warna coklat tua.

img_20190917_120025_01_HD6.jpg
Halaman masjid (c) Kurnia Pangestuti/Travelingyuk

Fasilitas Masjid Gedhe Kauman

Masjid Gedhe Kauman
Beristirahat di serambi masjid (c) Kurnia Pangestuti/Travelingyuk

Para pelancong banyak yang beristirahat di serambi masjid seusai menunaikan ibadah salat. Ada yang unik di sini, siapapun yang tidak mengenakan hijab, maka akan dipinjami selama duduk-duduk di serambi masjid.

Untuk keperluan mengisi daya handphone, para pengunjung bisa mengisikan di tempat penitipan sandal, tepat berada di depan masjid. Pengisian daya ini tidak dipungut biaya alias gratis.

Demikian sedikit cerita tentang Masjid Gedhe Kauman. Bila Teman Traveler sedang berwisata di Jogja, sempatkan untuk singgah, ya. Next

ramadan

Patirtan Jolotundo Mojokerto, Puing Kecanggihan Masa Lalu

Museum Wayang, Koleksinya Bukan Hanya dari Indonesia