in , ,

Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas, Bagaimana Sih Tanda-tanda Gunung Erupsi?

gunung merapi terlihat mengeluarkan awan panas, inilah tanda-tanda gunung erupsi

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) mengatakan pada tanggal 4 Januari 2020 pukul 20.36 WIB, Gunung Merapi yang berada di Boyolali Jawa Tengah ini mengeluarkan awan panas. Karena cuaca berkabut, awan panas ini tidak terlihat secara visual, namun terlihat dari hujan abu tipis yang ditemukan di sekitar Cepogo, Boyolali. Kejadian ini, Gunung Merapi berada di level II waspada sehingga tidak direkomendasikan kegiatan pendakian, kecuali untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian. Karena banyaknya kasus gunung erupsi di Indonesia awal tahun 2020 ini, berikut tanda-tanda terjadinya erupsi.

Baca juga : Dusun Semilir Eco Park Semarang, Sajikan Spot Instagenic Unlimited!

1. Suhu di Sekitar Gunung Meningkat

Karena material dalam inti gunung sedang berjalan menuju keluar, maka suhu di sekitaran gunung itu terasa lebih tinggi, atau lebih hangat dibandingkan dengan hari biasanya. Suhu tinggi ini juga terjadi pada malam hari. Biasanya yang dapat dengan peka merasakan perubahan suhu ini adalah warga asli di sekitar gunung itu.

Kawah Gunung via instagram @murtaghlily

2. Banyak Hewan Turun Gunung

Hewan memiliki insting yang sangat kuat, bahkan saat tempat tinggal mereka akan terjadi bencana alam. Hewan-hewan asli gunung yang jarang terlihat akan bermigrasi sebelum terjadinya erupsi, burung-burung akan terbang keluar dari gunung tersebut, lebah akan turun ke pemukiman, rusa dan monyet terlihat berlarian di jalan besar. Hewan ternak juga akan terlihat gelisah ataupun marah.

Hewan Turun Gunung via Pixabay

3. Sering Terjadinya Gemuruh, Awan Panas, dan Hujan Abu

Karena meningkatnya aktivitas magma yang berada di perut bumi, suara gemuruh dan gempa akan terjadi cukup sering. Suara gemuruh tersebut biasanya terjadi pada malam hari, bisa mencapai puluhan kali, sebelum akhirnya terjadi letusan ataupun erupsi. Terkadang gemuruh dan gempa ini juga diikuti dengan keluarnya awan panas juga abu vulkanik tipis dari gunung tersebut.

Hujan Abu via instagram @wonogirikita

4. Sumber Air Mengering

Karena bertambah panasnya suhu di gunung, dan tingginya aktivitas bumi di bawah gunung, menyebabkan sumber mengering. Terkadang sisa-sisa air yang berada di gunung itu memiliki suhu lebih tinggi, lebih hangat atau bahkan panas. Air yg ada di gunung saat terjadinya bencana ini memiliki kadar belerang yang sangat tinggi, sehingga kadar racunnya pun tinggi, Teman Traveler jangan coba-coba meminumnya ya.

Sumber Air Mengering via Mongabay

Untuk Teman Traveler yang tinggal di sekitaran gunung, atau sedang berlibur mengunjungi sebuah gunung, jika mengalami beberapa keadaan alam diatas sebaiknya cepat turun mengajak keluarga atau warga sekitar untuk mencari tempat aman agar selamat dari erupsi. Next

ramadan
Warung Sambel Mbok Ti

Makan Siang di Sambel Mbok Ti Solo, Gratis Sambal Sepuasnya!

Nat’s Kitchen, Hidangkan Menu Nusantara yang Sangat Menggugah Selera