in , ,

Backpackeran Murah Jakarta-Banyuwangi 7D6N, Fix Menyenangkan

Inspirasi untuk berlibur di salah satu destinasi wisata favorit Indonesia

Banyuwangi masih menjadi salah satu destinasi wisata favorit di Indonesia. Kota ini juga menjadi tujuan para backpacker yang ingin merasakan pesonanya dengan low budget. Nah buat kamu yang ingin merasakan serunya bertualang murah, berikut saya ceritakan pengalaman saya backpackeran murah ke Banyuwangi selama 7 hari.

Baca juga : Gili Menggawe Festival, Pentas Budaya Meriah Tiga Gili

Day 1: Jakarta-Malang

img_20190912_141852_2VG.jpg
Tempat check in counter (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Sebelumnya, saya mencari tiket bus karena keputusan saya untuk pergi ke Banyuwangi hanya direncanakan sehari saja. Tapi ternyata harga bus Rp. 370.000! Alhasil, saya iseng mengecek harga kereta. Eh ternyata masih ada kursi kosong untuk kereta Matarmaja dong! Buru-buru saya pesan tiketnya biar tidak segera dibeli orang.

img_20190912_142908_rGR.jpg

Backpackeran murah ke Banyuwangi versi saya ini dimulai dari Jakarta, 12 September 2019 pk 15.15 dengan kereta Matarmaja dari Stasiun Pasar Senen. Perjalanan saya sendiri berlangsung sekitar 16-17 jam. Cukup melelahkan di kereta, tapi menyenangkan karena saya yakin liburan ini bakal seru!

Day 2: Malang-Banyuwangi

img_20190913_082956_pO7.jpg
Tiba di Stasiun Malang (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Menurut jadwal, kereta seharusnya tiba di Malang pukul 07.44. Faktanya, kereta baru sampai pukul 08.27. Saya sempat singgah di rumah teman saya, Birgita, selagi menunggu jadwal berangkat kereta menuju Banyuwangi.

Jadwal kereta menuju Banyuwangi hanya ada 1 kali, pukul 16.05 dari Stasiun Malang hingga tiba di Banyuwangi pukul 24.00. Kami memilih Stasiun Karang Asem sebagai pemberhentian. Selain dekat dengan penginapan, lokasinya juga strategis dengan banyak destinasi di Banyuwangi.

Karena perencanaan kami belum matang dan minimnya informasi tentang Banyuwangi, kami meminta izin kepada kepala stasiun untuk menginap semalam di sana. Tentu saja, awalnya tidak boleh. Tapi setelah bernegosiasi, terlebih mengingat kami sama-sama wanita, kami diizinkan untuk tidur di musala sampai pagi.

Day 3: De Djawatan, Sego tempong Mbok Nah, Pantai Marina Boom

img_20190914_081317_oYn.jpg
Tempat penyewaan motor (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Karena masih pagi, kami putuskan buat menyewa motor di depan stasiun Karang Asem. Penyewaan motor ini masih menjadi satu tempat dengan Karangasem Dormitory, tempat kami menginap. Per harinya, kami membayar Rp. 75.000.

Kami melanjutkan perjalanan ke De Djawatan dengan melewati jalan Nasional III kemudian menelusuri rute Jember-Banyuwangi. Lokasi De Djawatan sendiri sangat mudah di temukan. Hanya dengan membayar Rp. 5.000/orang, kita sudah bisa masuk dan berkeliling di dalamnya.

img_20190914_115312_tzC.jpg
De Djawatan (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Karena De Djawatan adalah tempat untuk berfoto, pakailah baju yang cerah agar hasil foto terlihat lebih menarik. Contoh warna yang bisa kami rekomendasikan adalah warna merah.

Memasuki De Djawatan, ada kafe terbuka yang mejanya terbuat dari kayu besar yang melingkar. Kita bisa memesan makanan diiringi live music. Suaranya penyanyinya bagus banget, saking bagusnya, seolah-olah sang penyanyi sedang memanggil kita untuk beristirahat dan duduk santai di kafe saja.

img_20190914_123656_sW5.jpg
Live music di De Djawatan (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Sepulangnya, kami mencari tempat makan yang layak untuk disinggahi. Pilihan jatuh pada Nasi Tempong Mbok Nah yang beralamat di Jalan Kolonel Sugiono No. 16, Kertosari. Pemilik kafe menyambut kami dengan ramah. Ternyata makanan yang disajikan banyak sekali!

img_20190914_135813_oog.jpg
Nasi Tempong Mbok Nah (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Pukul 14.00, Bergita mengajak saya kembali ke penginapan. Karena Birgita kebetulan mau beribadah, kami mencari penginapan yang dekat dengan gereja. Gereja yang kebetulan dekat adalah Gereja Katolik Maria Ratu Damai di Penganjuran, Banyuwangi.

Sambil menunggu Birgita selesai beribadah, saya mencoba mengendarai motor sendirian ke Pantai Marian Boom, tentu dengan bantuan Google Maps. Usai menjemput Birgita, kami mencari makanan untuk dimakan hingga besok pagi. Rencana untuk pergi ke Kawah Ijen terpaksa batal karena kami baru bangun di tengah malam. 

Day 4: Alas Purwo (Savana, Goa Slamet) dan Pantai Merah

dsc_0163_PKx.JPG
Melihat merak dari kejauhan (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Backpackeran murah ke Banyuwangi ini berlanjut ke Alas Purwo. Karena kebetulan sedang berlangsung Savana Duathlon, biaya masuk ke dalam hutan digratiskan. Kami mengunjungi sabana dan menaiki tangga pantau untuk melihat berbagai macam jenis hewan. Sayangnya karena saya tidak membawa kamera tele, saya hanya bisa menikmati indahnya burung merak dari kejauhan.

img_20190915_133934_MDI.jpg
Pintu Goa Slamet (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Setelah itu kami bergerak ke arah Goa Slamet yang ditempuh selama 1 jam berjalan kaki. Kebetulan di tempat yang sama sedang diadakan acara 1 Suro, sehingga banyak masyarakat yang datang beribadah. Konon goa ini menjadi tempat bertapanya Presiden Soekarno.

img_20190915_162917_uPL.jpg
Pantai Merah (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Karena masih di daerah selatan, kami putuskan untuk melihat matahari tenggelam di pantai merah. Sayangnya karena mendung, kami hanya melihat tenggelamnya matahari samar-samar. Cukup kecewa, tapi tak apa-apa.  

img_20190915_191908_r5C.jpg
Warung Sego Tempong Mbok Har (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Sepulangnya, kami mampir ke Nasi Tempong Mbok Har yang kebetulan tidak jauh dari lokasi wisata tadi. Dari segi rasa memang harus diakui, lebih enak daripada Nasi Tempong Mbok Nah. Memang sedikit lebih mahal, yaitu Rp 56.000 untuk 2 orang, tapi tidak apa-apa.

Day 5: Kawah Ijen, Menjangan, Osing Deles

dsc_0275_95M.JPG
Blue Fire (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Rencana backpackeran murah ke Banyuwangi selanjutnya adalah berwisata ke Kawah Ijen. Karena kalau ikut tur harus membayar Rp. 200.000, kami putuskan buat berangkat sendiri tengah malam menggunakan motor matic. Namun harus hati-hati! Motor matic tidak dianjurkan untuk dipakai di medan Ijen yang terjal dan berbatu. Untungnya kami bisa sampai dengan selamat. Tiket masuk yang harus kami bayar sebesar Rp 10.000, sudah termasuk asuransi, dan tiket masuk kedua sebesar Rp 5.000.

Awalnya, kami tidak berniat memakai guide tour. Birgita sendiri enggan pergi ke kawah dan melihat blue fire Ijen yang terkenal itu. Namun, kami disemangati bapak-bapak yang memegang tangan Birgita dari awal sampai akhir. Akhirnya, kami bisa melihat blue fire deh!

Day 6: Watu Dodol, Bangsring, Waduk Bajulmati, Baluran (Penangkaran banteng, Savanna bekol, Pantai Bama)

dsc_0379_NRh.JPG
Waduk Bajulmati di musim kemarau, kering dan gersang (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Ada info bagus yang saya dapat dari orang di sekitar penginapan. Apabila kita ingin menghabiskan satu hari di sisi utara Banyuwangi, sebaiknya pergi dulu pantainya, habis itu ke waduk, baru ke Baluran. Alasannya, binatang-binatang di Baluran biasanya keluar pada pagi atau sore hari.

Jadi untuk hari ini, kami berangkat dari Pantai Watu Dodol, kemudian langsung menyusur ke Bangsring. Kami sempat melanjutkan perjalanan ke Waduk Bajul Mati. Untuk tiket masuknya, kami membayar Rp. 5.000/orang. Karena kami datang pada pk. 11.00 dan weekdays, waduk sangat sepi, saking sepinya berasa milik kami sendiri! Banyak monyet yang berkeliaran untuk mencari makanan, bukti tempat ini masih terjaga keasriannya.

dsc_0683_oZk.JPG
Spot foto Savana Bekol (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Sekitar jam setengah 1, kami memutuskan untuk berpindah ke Baluran. Kami membayar tiket masuk sebesar Rp. 16.000/orang di tambah Rp. 5.000/sepeda motor.

Begitu memasuki Baluran, kami disambut pepohonan yang nampak kering dan tidak terawat. Mungkin karena musim kemarau kali ya. Tapi kami juga melihat beberapa area hutan yang terlihat seperti habis terbakar.

Kami sempat berhenti di beberapa spot untuk berfoto, juga menyempatkan diri untuk membeli es degan yang rasanya enak sekali, apalagi diminum saat kondisi cuaca sedang panas.

dsc_0624_bgj.JPG
Banteng (c) Denah Lucky Sari/Travelingyuk

Tujuan kami berpindah ke tempat penangkaran banteng yang berada tidak jauh dari warung tersebut. Biasanya kalau rombongannya banyak tidak akan diizinkan masuk. Beruntungnya karena kami hanya berdua jadi diperbolehkan masuk oleh petugas, namun karena motor tidak diperbolehkan masuk, kami harus berjalan sejauh 300 meter. Selain banteng, di sisi kiri dan kanan hutan terdapat banyak rusa dan monyet.

Puas melihat banteng, kami melanjutkan perjalanan ke pantai Bama. Pantai ini masih asri dan jernih, cocok untuk sekedar melepas penat. Karena hari biasa, pantai terlihat sepi dan lengang. Kami sempat menikmati pemandangan sunset dan berfoto di sana.

Day 7: Kembali ke Surabaya

Akhirnya, perjalanan kami akhiri pada tanggal 18 September 2019. Kamipun berpisah. Saya kembali ke Sidoarjo, sementara Birgita pulang ke Malang. Jika dihitung, total pengeluaran kami selama hampir 7 hari berkisar antara Rp 1.500.000 sampai Rp 1.700.000. Cukup worth it untuk berdua. Bagaimana? Apakah Teman Traveler tertarik untuk backpackeran murah ke Banyuwangi? Next

ramadan
Peppermint Beans

Peppermint Beans, Tongkrongan Serba Tosca Cantik di Malang

Bendung Colo, Tempat Instagramable tersembunyi di Bengawan Solo