in , ,

Bendung Colo, Tempat Instagramable tersembunyi di Bengawan Solo

Temukan pesona Bengawan Solo yang menawan di sini!

Solo menyimpan keindahan alamnya yang tersembunyi, terutama di daerah Bendung Colo. Tempat ini menampung aliran sungai dari Bendungan Gajah Mungkur Wonogiri ini yang nantinya akan dialirkan ke sawah-sawah yang berada di kabupaten Sukoharjo, Karanganyar, Sragen bahkan hingga ke Ngawi. Untuk lebih jelasnya, silakan simak ulasan berikut ini!

Baca juga : Tak Perlu ke Jepang, Kokku Ramen di Jakarta ini Cocok Bagi Kamu yang Ingin Menyendiri

Letaknya Tersembunyi

img_4017_bXy.JPG
Letaknya yang tersembunyi jauh dari jalan raya (c) Layangsetia/Travelingyuk

Bendung Colo tidak berada di pinggir jalan utama, masih masuk ke jalanan kecil. Kalian tidak akan menemukan arah penunjuk jalan ke sana, sehingga harus rajin membuka Google Maps atau bertanya kepada penduduk sekitar. Lokasi bendung yang berada di perbatasan antara wilayah Kabupaten Sukoharjo dan Kabupaten Wonogiri membuatnya ramai dikunjungi oleh penduduk dua wilayah tersebut.

img_4018__large__FM0.JPG
Tampak Bendung dari Kejauhan (c) Layangsetia/Travelingyuk

Di sekitar bendung terdapat pepohonan yang besar nan rindang, membuatnya sangat cocok sebagai tempat melepas lelah. Selain itu, kalian juga dapat membeli jajan di penjual makanan yang tersebar di bagian timur bendung.

Tidak Membutuhkan Biaya

img_4040__large__sVn.JPG
Bagian dalam bendungan (c) Layangsetia/Travelingyuk

Untuk memasukinya, Teman Traveler tidak perlu mengeluarkan biaya sama sekali. Wisatawan bahkan bebas mau memarkir kendaraan di mana saja selama masih tertata rapi dan terjaga keamanannya.

Untuk saat ini, kendaraan besar tidak diperbolehkan melewati bagian atas bendungan. Hal ini disebabkan umur bendungan sudah tua dan membutuhkan perawatan khusus.

Spot Yang Menarik di Bawah Bendung

img_4033__large__j3g.JPG
Blok beton untuk memecah arus (c) Layangsetia/Travelingyuk

Di sekitar Bendung Colo terdapat banyak spot foto yang instagramable. Salah satu yang paling sering dibuat berfoto adalah kotak beton pemecah arus di sekitar bendung. Seperti namanya, kotak ini berfungsi sebagai sebagai pemecah arus yang berasal dari atas bendung. Hasilnya, arus yang terjun dari atas bendungan tidak lagi begitu kuat dan menyebabkan terjadinya erosi. Hanya saja, kotak beton ini hanya terlihat ketika musim kemarau, saat aliran air tidak begitu tinggi.

Pastikan kalian datang pada pagi atau sore hari untuk mendapatkan momen yang indah. Setelah itu, kalian dapat duduk atau berdiri di salah satu kotaknya dengan latar belakang bangunan atau pemandangan di sekitar bendungan.

Di aliran Sungai Bengawan Solo

img_4030__large__6wj.JPG
Pemandangan di bawah bendungan (c) Layangsetia/Travelingyuk

Yang unik dari bendung ini adalah aliran airnya yang masih menjadi bagian dari hulu Sungai Bengawan Solo. Sungai yang bermuara di Gresik ini pernah diabadikan sebagai lagu oleh maestro keroncong Solo, Gesang. Lagu tersebut menggambarkan keadaan sungai ini pada tempo dulu dan kegelisahannya atas kondisi sungai di masa sekarang.

Dekat Dengan Wisata Telaga Claket

53060483_256640771939337_6832214829674568931_n_h4V.jpg
Waduk Claket, kembarannya Ranu Kumbolo (c) Layangsetia/Travelingyuk

Di sebelah selatan bendung, terdapat sebuah waduk kecil yang indah bernama Waduk Claket. Dulunya waduk ini hanya tempat untuk memancing ikan dari luapan sungai Bengawan Solo, tapi karena memiliki latar belakang yang indah maka lambat laun berubah menjadi tempat wisata yang instagenic. Panorama andalalannya adalah spot di depan waduk dengan latar belakang bukit-bukit hijau yang gundul, mirip dengan Ranu Kumbolo.

Itulah sedikit ulasan tentang Bendung Colo yang menawarkan sisi instagenic yang unik dan indah. Kalau lagi mampir Solo, jangan lupa untuk singgah ke sini ya! Next

ramadan

Backpackeran Murah Jakarta-Banyuwangi 7D6N, Fix Menyenangkan

Serunya Melihat Proses Kerajinan Perak di HS Silver Kotagede