in , ,

Museum Pergerakan Wanita Indonesia, Jejak Perjuangan yang Mengharukan

WIsata sejarah ke Museum Pergerakan Wanita Indonesia

Meski catatan sejarah memberikan lembaran yang lebih didominasi oleh pejuang dari kaum adam, tetapi sejatinya dari kaum hawa pun terdapat geliat perjuangan yang membara. Bukti keikutsertaan perjuangan wanita bisa Teman Traveler saksikan di Museum Pergerakan Wanita Indonesia. Yuk simak ulasan tentang keberadaan Museum ini.

Baca juga : 4 Tempat Bulan Madu Romantis di Jawa Timur, Pilih yang Mana?

Tonggak Berdirinya Museum

img_20191112_112215_xv1.jpg
Lukisan R.A Kartini di dalam museum (c) MS Fitriansyah/Travelingyuk

Museum Pergerakan Wanita Indonesia merupakan sebuah monumen untuk mengenang kembali perjuangan wanita pada masa lampau. Museum ini tersebut menjadi bagian dari Monumen Kesatuan Pergerakan Wanita Indonesia.

Museum tersebut berada di Balai Srikandi yang berfungsi sebagai wadah pengetahuan mengenai sejarah perjuangan wanita Indonesia. Semula,  untuk memperingati seperempat abad usia Kesatuan Pergerakan Wanita Indonesia yang jatuh pada 22 Desember 1953.

Maka dibangunlah Gedung Monumen Kesatuan Pergerakan Wanita Indonesia ‘Mandala Bhakti Wanitatama’ tersebut.

Koleksi Seragam

img_20191112_112246_DU7.jpg
Koleksi seragam yang digunakan dalam pergerakan wanita (c) MS Fitriansyah/Travelinyuk

Memasuki ruangan, Teman Traveler bakal disuguhkan beberapa koleksi menarik salah satunya adalah seragam yang digunakan oleh pejuang wanita kala itu. Seragam-seragam tersebut terawat rapi di lemari kayu. Uniknya beberapa desain seragam masih digunakan sampai saat ini.

Koleksi-koleksi seragam di Museum ini diantaranya adalah seragam persatuan wanita UGM, ikatan bidan Indonesia, syarikat Islam, persatuan istri dokter hewan Indonesia, PWRI, PERIP, Jala Senastri, hingga persatuan istri tentara.

Koleksi Peralatan Masa Perjuangan

img_20191112_113132_JE0.jpg
Museum Pergerakan Wanita Indonesia (c) MS Fitriansyah/Travelingyuk

Sebagai bekas wisma yang berfungsi untuk tempat para wanita mengenyam pendidikan maupun pergerakan, Museum ini menyimpan beberapa koleksi peralatan yang digunakan pada masa perjuangan.

Koleksi tersebut tersimpan rapi di lemari kayu. Diantara koleksi tersebut adalah peralatan dapur, sepatu tentara wanita, mesin jahit hingga mesin tik.

Koleksi Souvenir

img_20191112_112417_rIT.jpg
Beberapa koleksi souvenir (c) MS Fitriansyah/Travelinyuk

Pergerakan wanita Indonesia kala itu bahkan telah dikenal di belahan dunia. Hal tersebut dalam sejarah ditulisan dengan adanya perwakilan pergerakan wanita yang ikut serta dalam membangun relasi dengan negara lain.

Begitupun sebaliknya. Beberapa koleksi lainnya adalah dalam bentuk cinderamata dari beberapa negara seperti kain hias bergambar pagoda dari tamu kenegaraan ketua Komite The China Woman’s Organization pada tahun 1992.

Diorama Perjuangan Wanita

img_20191112_112502_A14.jpg
R.A. Kartini dalam diorama (c) MS Fitriansyah/Travelingyuk

Di Museum Pergerakan Wanita Indonesia terdapat empat diorama yang menggambarkan peran wanita pada masa perjuangan. Salah satunya adalah diorama ketika toko emansipasi wanita, R.A Kartini memberi pelajaran membaca dan menulis pada para wanita.

Terdapat Perpustakaan

Museum sebagai salah satu sumber sejarah. Hal tersebut tak bisa dimungkiri. Di Museum Pergerakan Wanita Indonesia, Teman Traveler bakal diajak untuk mengenang kembali situasi dan mengambil pelajaran dibalik perjuangan wanita Indonesia.

Nah, selain pengetahuan dari sisi koleksi, Museum ini juga memiliki perpustakaan. Perpustakaan tersebut bisa menjadi rujukan Teman Traveler yang ingin mengulik lagi sejarah, khususnya pergerakan wanita Indonesia.

Nyatanya wanita memiliki andil dalam masa perjuangan memerdekakan bangsa Indonesia. Hal tersebut ditunjukkan dengan terpilihnya beberapa tokoh wanita sebagai pahlawan nasional.

Kisah perjuangan lainnya bisa Teman Traveler lihat langsung di Museum ini yang berada di lokasi strategis yaitu Jl. Laksda Adisucipto No.88 Kota Jogja.

Demikin ulasan Museum Pergerakan Wanita Indonesia. Teman Traveler yang ingin mengisi liburan dengan wisata sejarah bisa datang ke museum ini. Jadi tertarik berkunjung ke sana? Next

ramadan

Written by MS Fitriansyah

Penulis adalah kontributor lepas di travelingyuk.com

3D2N Cilacap ke Jogja, Serunya Menikmati Kota Gudeg Dengan Cara Berbeda

Gunung Andong, Favorit Pendaki Dengan Sejuta Keindahannya